Total Pageviews

Monday, 22 May 2017

Cerpen- Jujurlah Mencintai Aku (Part 6)

Nota kepala: Assalamualaikum, :). Because I'm not too cold-hearted to let her die, >.<.



            KELAM kabut aku menyeberang jalan apabila ternampak kakak yang menjual biskut tadi melambai-lambai kepada aku. Huzair sudah aku pastikan selamat masuk ke dalam kereta  terlebih dahulu.

            Oh, aku terlupa ambil duit baki rupa-rupanya. Manalah aku nak perasan. Ramai sangat orang tadi dengan Huzair yang dah mula meragam pula.

            Selepas duit baki bertukar tangan dan ucapan terima kasih dihulur, segera aku melihat keadaan trafik sebelum melintas jalan. Beberapa orang lain turut sama melintas.

            Tidak semena-mena selepas itu, aku dapat mendengar bunyi jeritan yang datang dari arah belakang dan sekelip mata sahaja tubuhku terasa seperti dirempuh oleh suatu beban yang amat berat. Tubuhku terhempas di atas jalan tar.

            Nafas terasa berat dan payah untuk dihela. Segenap tubuh terasa bagai tidak mampu untuk digerakkan. Pandanganku mulai kabur.

            “Hu... Huzair...” bisikku perlahan sebelum duniaku terasa gelap.


            “KAU buat apalah, angah?” Suara Huda menampar gegendang telingaku.

            “Benda dah nak jadi. Kau nak marah-marah aku pun, aku bukannya ada dekat situ.” Suara Hazzar pula membalas. Tenang sahaja dia menutur.

            “Siapa yang buat?”

            “Kau tahulah.”

            “Siapa?”

            “Dia dah bebas.”

            “Gilalah! Kau tahu yang dia dah bebas tapi kau tak jaga Iva elok-elok. Apa ni?” Huda kedengaran marah.

            “Ya Allah, kau ingat aku nak ke benda macam ni jadi dekat dia? Dia isteri aku, kau faham tak? Isteri aku! Hancur hati kau tengok keadaan dia, hancur lagi hati aku! Dia tak bagitahu aku pun yang dia nak pergi pasar... Kau tahu tak jantung aku rasa macam nak gugur bila dapat call bagitahu fasal dia kemalangan?” Penuh beremosi Hazzar meluah.

            Sorry-lah, ngah. Aku sakit tengok dia macam ni,” kata Huda dengan suara yang sudah mengendur.

            “Tak apalah. Aku faham.”

            “Huzair macam mana?”

            “Macam tulah. Tidur malam asyik tersentak lepas tu menangis cari ummi dia. Puaslah nak pujuk dia bagi tidur semula. Kalau hujung minggu bolehlah aku bawa dia ke sini, tidur dengan ummi dia.”

            “Trauma lagi ke budak tu?”

            “Yalah. Dia nampak dengan mata dia sendiri ummi dia kena langgar, Huda. Aku tak boleh bayang apa yang dia rasa,” kata Hazzar.

            “Nanti aku bawa dia balik kampung. Kesian juga tengok kau nak fikir Huzair lagi, nak jaga Iva lagi.”

            “Kau cuti? Kau baru balik dari London kut.”

            “Aku sambung cuti aku. Kau?”

            “Cutilah. Isteri aku macam ni, nak kerja pun tak boleh.”

            “Eloklah.”

            “Kau nak tahu tak?” Suara Hazzar memecah kesunyian.

            “Apa dia?”

            “Patutlah aku rasa berat hati sangat nak lepaskan dia pagi Isnin tu. Rasa macam susah sangat nak pergi kerja... Dan kau tahu... Pagi tu dia lain sangat dengan aku. Pagi tu Huzair lain sangat dengan dia. Aku dah rasa ada sesuatu akan jadi. Tapi tak sangka sesuatu itu seteruk ini,” luah Hazzar.

            “Sabarlah, angah. Allah uji kita. Allah uji dia.”


            SEJAK tersedar dari koma tempoh hari, aku dah belajar untuk menerima takdir. Aku tahu bahawa aku takkan saja-saja koma selama empat minggu kalau bukan sebab kemalangan yang aku alami itu sangat teruk.

            Kata doktor, aku perlu menjalani fisioterapi untuk membolehkan aku berjalan semula. Dan wajah aku sudah tidak seperti dahulu lagi kini. Ada parut luka yang memanjang pada pipi kananku dengan kesan berjahit. Rambutku pula terpaksa dicukur pada bahagian tertentu untuk menjahit luka pada kepala.

            Memang, aku sedih dan terlalu kecewa dengan keadaan aku kini. Siapa sahaja yang tidak lemah apabila tiba-tiba sahaja nikmat untuk berjalan yang selama ini jarang-jarang disyukuri direntap dalam sekelip mata?

            “Sayang...” Tangan lelaki itu menyentuh lembut bahuku.

            “Kita balik,” ujarnya.

            Aku mengangguk dan sebelum sempat dia menolak kerusi roda yang aku huni, aku menutur, “Saya tolak sendiri.”

            “Tapi...”

            “Biar saya tolak sendiri.” Aku bertegas. Sudah dua minggu aku terlalu bergantung pada Hazzar. Serba-serbi aku tidak boleh lakukan. Sungguh aku rasa seperti diri ini tidak berguna.

            Hazzar menapak perlahan-lahan di sisiku, seiring dengan pergerakan kerusi rodaku.

            Sebelum keluar ke kawasan terbuka, aku menarik mafla pada leher yang terlindung dengan tudung untuk menutup separuh wajah. Aku tahu akan ada mata yang tidak selesa apabila ternampak parut pada pipiku.

            “Huzair dah balik dengan Huda. Nanti kita jumpa dia, ya?” tutur Hazzar.

            Aku menghela nafas dalam.

            “Tak nak,” ujarku senafas.

            “Zaira...”

            “Saya kata tak nak, tak naklah! Awak faham tak? Jangan paksa saya!” Aku meninggikan suaraku.

            Tersedar ketelanjuranku, pantas aku mengetap rapat bibir. Kalaulah aku boleh telan semula apa yang aku luahkan tadi. Tuhan, entah kenapa sejak sedar dari koma tempoh hari bicaraku asyik sahaja mendahulukan emosi berbanding akal.

            “Dia rindu ummi dia...” tutur Hazzar.

            “Saya tak rindu dia.” Keras aku menutur.

            Ada sebab mengapa aku berbuat begini. Aku cuma tak mahu Huzair melihat aku begini seperti mana aku tidak mahu Hazzar melihat aku begini. Masih jelas dalam ingatan aku bagaimana aku begitu tega menghalau Hazzar keluar sebaik sahaja aku sedar dari koma dahulu. Namun apabila menyedari bahawa hanya dia yang dapat membantu aku, maka aku benarkan juga dia masuk dan berjumpa dengan aku akhirnya.

            Aku tidak suka melihat mata-mata yang memandang aku dengan penuh simpati. Aku tidak suka bergantung harap dengan sesiapa. Sukar sungguh rasanya untuk aku menerima keadaan aku yang sebegini meskipun benar aku reda dengan takdir. Semoga Allah dapat menyisipkan kekuatan buatku.


            AKU menahan perit dalam dada mendengar tangisan dari luar bilik. Wajah aku tundukkan merenung tangan yang saling bertautan di atas riba. Air mataku sudah mengalir membasahi pipi.

            “Huzair nak jumpa ummi! Nak jumpa ummi! Huzair rindu ummi! Huzair nak peluk ummi!” Tinggi suaranya melaung disertai dengan ketukan pada pintu bilik. Tombol pintu juga dipulasnya tanpa jemu meskipun dia sedia maklum bahawa tombol pintu itu berkunci.

            “Nantilah, bagi ummi rehat dulu.” Tenang suara Hazzar memujuk.

            “Tak nak! Huzair nak ummi! Nak ummi!”

            Setiap raungannya mengguris luka dalam jiwa aku. Seandainya aku masih sama seperti dulu, bisa berjalan, wajahku serupa dulu, rambutku seperti sediakala, sudah pasti aku akan berlari keluar dan memeluk Huzair. Cuma pada ketika ini keadaannya jauh berbeza. Aku bukan ummi yang sama yang dikenalinya dahulu. Aku terlalu takut sekiranya Huzair takut melihat aku kini.

            “Huzair nak ummi! Ummi! Ummi tak nak jumpa Huzair ke?” Tidak penat dia melaung supaya aku mendengar bicaranya.

            Ummi nak, sayang. Ummi nak sangat. Tapi ummi tak kuat untuk melihat reaksi Huzair nanti. Sebagaimana ummi tak kuat untuk melihat reaksi papa Huzair dahulu.

            Tidak berapa lama kemudian, tangisan Huzair semakin perlahan. Barangkali Hazzar berjaya menenangkannya.

            Aku merebahkan kepala di atas bantal. Air mata menderu laju keluar dari tempatnya.

            “Maafkan ummi, sayang...” bisikku perlahan.


            AKU langsung tidak mampu untuk lena malam ini. Tangisan Huzair siang tadi benar-benar menganggu aku. Ah, kejamnya aku sebagai seorang ibu... Membiarkan dia menangis semata-mata untuk menagih kasih daripadaku.

            Perlahan-lahan aku bangun daripada pembaringanku. Kerusi roda aku capai dengan tangan lantas aku beralih duduk dari tilam ke kerusi roda. Sudah banyak kali aku berlatih, aku sudah semakin cekap mengendalikan segala sesuatu dengan upaya yang masih bersisa pada aku kini.

            Mafela yang tersangkut pada kepala katil aku capai lantas aku letakkan di atas kepala dan aku lilitkan di leher. Mafela aku tarik sedikit supaya menutup wajah. Aku tak mahu Huzair terkejut melihat rambut dan wajah aku nanti.

            Kerusi roda aku tolak menuju ke pintu. Setelah berjaya keluar dari bilik, aku menolak kerusi roda ke bilik yang dahulunya menjadi bilik tidur aku, Hazzar dan Huzair bersama-sama. Kini aku yang memilih untuk memisahkan diri aku daripada mereka. Dengan keadaan aku yang sebegini, aku tidak rasa bahawa aku masih layak untuk tidur bersama-sama mereka. Aku cuma... Aku sudah lain.

            Pintu bilik itu aku tolak. Dengan bantuan cahaya daripada lampu meja, aku nampak Huzair yang sedang tidur dalam dakapan Hazzar. Sayu terasa hatiku.

            Ya Tuhan, kejamkah aku?

            Aku terlalu ikutkan perasaan aku sehinggakan aku mengabaikan perasaan dua orang manusia di hadapanku ini. Masih lagi aku ingat bagaimana Hazzar begitu sabar melayan kerenahku selama dua minggu aku berada di hospital selepas aku sedar dari koma tempoh hari. Bukan aku sahaja yang mengalami saat-saat sukar kini. Hazzar juga mengalami saat-saat sukar kerana dalam sekelip mata, dia harus menguruskan rumah sendiri sekali lagi, ditambah pula dengan kerenah aku yang memeningkan kepala. Huzair juga sedang mengalami masa-masa sukarnya apabila selama ini ummi yang memanjakan dia hilang begitu sahaja daripada hidupnya dan kini aku menyukarkan lagi hidup dia dengan cara tidak mahu menemuinya.

            Aku menolak kerusi roda menghampiri katil itu.

            Sebelum sempat kerusi roda aku berhenti, aku nampak kepala Huzair bergerak-gerak.

            Saat kerusi roda aku sudah terhenti, telingaku pula dapat mendengar esakan yang berbunyi perlahan. Sesekali esakan itu diselangi sedu-sedan.
            Allah... Huzair kah itu?

             Aku menjengukkan kepala untuk melihat wajah Huzair.

            Jelas telinganya yang kemerah-merahan. Terpejam-pejam matanya menahan tangis.

            Tuhan, aku tak sanggup melihat dia bersedih sebegitu.

            “Huzair...” bisikku perlahan.

            Serta-merta, esakan itu terhenti.

            Huzair membuka matanya yang terpejam lantas dia mengangkat kepalanya.

            Pandangannya menyapa sepasang mataku. Jelas riak wajahnya menampakkan air muka tidak percaya.

            “Ummi?” soal Huzair. Posisinya sudah berubah kepada duduk.

            Aku mengukir senyum. Senyum di sebalik mafela yang mustahil untuk Huzair nampak.

            “Ummi...” Bibir Huzair sudah mula mencebik, ingin menangis.

            “Jangan nangis...” pujukku.

            Huzair senyap, tidak jadi untuk menangis. Tetapi aku dapat melihat matanya yang kembali bergenang. Dia sedang menahan dirinya daripada menangis.

            “Ummi dah tak sayang Huzair lagi, ya?” tanya Huzair.

            Laju aku menggeleng.

            “Ummi sayang, Huzair. Ummi sayang, Huzair. Ummi rindu sangat dekat anak ummi.”

            Air mata Huzair sudah jatuh, tetapi dia tidak mengesak, cuma sesekali dia tersedu.

            “Ummi kenapa tak nak jumpa Huzair?”

            Terus sahaja dia meraung. Terpejam rapat matanya. Air matanya merembes keluar dengan laju.

            “Sayang ummi... Sini.” Aku menggamit Huzair supaya dia datang kepadaku.

            Dalam tangisnya, Huzair tetap menolak tangan Hazzar seraya dia bangun dan turun dari katil. Laju dia berlari mendekati aku yang duduk di atas kerusi roda yang terletak di hujung katil.

            Bersusah payah dia ingin memeluk aku.

            Aku mendukung tubuhnya dan membiarkan dia duduk di atas ribaanku. Ah, bukannya aku rasa sangat pun beban apa yang menghempap kakiku.

            Erat sekali Huzair memeluk tubuhku. Wajahnya disembunyikan pada dada aku. Tangisan yang tadinya kuat semakin lama semakin perlahan.

            Aku turut memeluk tubuhnya erat. Ya Allah, rindunya aku dengan dia. Entah bagaimana dia menjalani hidupnya dalam keadaan sedar selama sebulan tanpa aku. Aku ni yang tidak sedar selama sebulan pun boleh jadi terlalu rindu sebegini. Sungguh tidak dapat aku bayangkan bagaimana perasaan Huzair.

            Ubun-ubunnya aku kucup berkali-kali diselangi ucapan maaf.

            “Sayang ummi...” bisikku dan ubun-ubunnya kukucup lagi untuk ke sekian kalinya.

            Huzair sudah mula bertenang. Dia mendongak memandang aku.

           Aku kesat bersih air matanya.

            “Huzair rindu baaanyak sangat dekat ummi...” Bergetar suara Huzair tatkala menutur.

            “Ummi pun rindu baaanyak sangat dekat anak ummi...” ucapku.

            “Kenapa ummi tutup kepala dengan muka ummi?” tanya Huzair.

            Aku terdiam.

            Tangan kecil Huzair bergerak naik dan menurunkan mafela yang melindungi kepala dan menarik mafela yang menutupi wajahku, “Huzair dah selalu tengok dah, ummi. Huzair tak takut. Huzair kan sayang ummi,” kata Huzair dengan senyuman manisnya.

            Ya Allah, senyum manisnya ibarat pahitnya ubat yang menyembuh segala luka dan kecewa dalam jiwaku.

            “Ummi takut Huzair takut dengan ummi...” bisikku perlahan. Aku seboleh-bolehnya tidak mahu mengganggu lena Hazzar. Biarlah dia beristirehat. Sudah banyak yang dia lakukan sepanjang ketiadaan aku.

            “Huzair tak takut. Huzair sayang ummi...” kata Huzair.

            “Kepala Huzair pun pernah botak macam kepala ummi, tapi ummi sayang Huzair juga. Jadi takkanlah sebab kepala ummi botak dan pipi ummi ada ni, Huzair tak nak sayang ummi dah?” tokok Huzair.

            Aku mengukir senyum. Buat pertama kali selepas aku terjaga daripada koma, aku bisa tersenyum semula!

            “Huzair nak ummi peluk Huzair sampai Huzair tidur. Boleh tak?” pinta Huzair.

            “Sayang ummi dulu,” ujarku.

            Tidak perlu menunggu lama, kucupan Huzair singgah pada pipiku.

            “Satu...”

            “Dua...”

            “Tiga...”

            “Empat...”

            “Lima...”

            “Enam...”

            Setelah enam kali dia mengucup pipiku, barulah Huzair berhenti.

            “Kenapa enam?”

            “Sebab Huzair rindu ummi enam minggu,” kata Huzair.

            Tersengih aku mendengar balasannya. Huzair merindui aku selama enam minggu. Aku merinduinya hanya selama dua minggu. Kejamnya kau, Zaira. Mengabaikan perasaan anak kau yang begitu sarat dengan luka kerana tidak mampu mendengar suara umminya selama enam minggu. Sedangkan kau? Selama empat minggu kau tidak sedarkan diri, kau boleh mendengar suara anak kau setiap kali dia datang, boleh mendengar segala-galanya tentang dia, sebagai pengubat rindu kau.

            Malangnya aku, sebenarnya tidak semalang dia. Dan tingkah aku sebenarnya, yang membuatkan dia lebih malang berbanding aku.


            DUA minggu berlalu dan aku sudah tidak memerlukan kerusi roda lagi. Aku sudah boleh menapak menggunakan tongkat sebagai sokongan. Hazzar juga tidak jemu untuk membantu aku menapak. Setiap petang dia akan membawa aku ke halaman rumah dan membantu aku berjalan bukan menggunakan tongkat, sebaliknya menggunakan kedua-dua belah tangannya. Dia akan berdiri di hadapan aku dan memegang erat kedua-dua belah tanganku sambil dia berjalan secara mengundur ke belakang sementara aku pula menapak ke hadapan.

            Ada ketika saat aku ingin terjatuh kerana kaki yang tiba-tiba sahaja terasa lemah, dia akan terus menyambut tubuhku dan mendukung aku.

            Sungguh, aku terharu dengan kesungguhan Hazzar. Dia tidak pernah penat membantu aku untuk pulih. Dia juga tahu tentang masalah aku dengan parut pada bahagian wajahku yang menyebabkan aku berasa kurang yakin terhadap diri sendiri. Huzair punya kerjalah yang menceritakan segala-galanya kepada Hazzar. Lantas pelbagai ubat-ubatan Hazzar beli dari farmasi dan kedai herba untuk aku cuba.

            Setakat ini sudah ada satu ubat yang serasi dengan aku. Parut pada wajah sudah semakin mengecut. Tidaklah terlalu menonjol apabila dilihat dari jauh.

            Hazzar masih lagi bercuti. Katanya, selagi aku belum sembuh, dia juga takkan bekerja semula. Ada juga aku mempersoalkan tentang bagaimana dengan gajinya?

            Kata Hazzar, pendapatan yang diperoleh melalui jualan hasil dari ladang-ladang yang dimilikinya masih masuk ke dalam akaun banknya setiap minggu. Lagipun, dia mempunyai wang simpanan yang mencukupi setakat untuk hidup bertiga selama sepuluh tahun lagi tanpa perlu bekerja.

            Hazzar kan memang suka merancang kewangan orangnya.

            Aku melabuhkan duduk di sebelah Hazzar yang sedang membaca buku. Khusyuk benar dia membaca sampaikan sedikit pun dia tidak menjeling memandang aku.

            “Hazzar...” Lembut aku memanggil namanya.

            Dia mengerling sekilas kepadaku.

            “Nak ikut?” pintaku.

            Kening Hazzar berkerut.

            “Pergi mana?”

            “Beli barang dapur...” Aku menarik sengih.

            Hazzar terus menutup buku di tangannya setelah menanda pada halaman terakhir bacaannya.

            “Boleh.” Hazzar memberikan persetujuan. Aku dah tersenyum gembira.

            “Tapi...”

            “Tapi?” tanyaku.

            “Kalau tak larat, bagitahu.”

            “Ya, mesti punya.”

            “Kalau penat, cakap.”

            “Ya.”

            “Kalau dah rasa tak nak jalan, nak dukung pula, bagitahu.”

            Aku terus memuncung. Lengannya aku pukul perlahan, “Ada pulak macam tu!”

            Hazzar ketawa manja. Ya Allah, rindunya aku nak dengar tawa dia yang begini. Dah berminggu-minggu berlalu, aku asyik nampak dia ketawa di hadapan Huzair sahaja. Di hadapan aku, haram nak ketawa. Senyum sahaja!

            Mungkin sebab aku yang tak ada usaha untuk bergurau dengan dia kut?

            Salah aku juga.

            “Saya nak pergi tukar baju.” Aku terus mencapai tongkat dan bangun daripada dudukku.

            Aku angkat tongkat dan bawa ke hadapan.

            Entah di mana silapnya, belum sempat aku menapak, tangan tiba-tiba sahaja tergelincir daripada memegang tongkat. Tubuh terus sahaja hilang keseimbangan dan sebelum tubuhku tersembam ke hadapan, pinggangku terasa direngkuh dari belakang menyebabkan aku terus jatuh terduduk di atas sofa.

            Huh?

            Bukan! Bukan di atas sofa!

            Terkelip-kelip mataku memandang mata Hazzar. Degupan jantung terasa laju yang teramat sehinggakan setiap degupnya terdengar jelas pada telinga. Adakah sebab aku bimbang aku akan terjatuh tadi? Atau sebab aku sedang menatap mata Hazzar ini? Atau sebab wangian Hazzar yang tiba-tiba mengasak ruang pernafasanku ini?

            Ya Tuhan!

            Mata Hazzar pun macam dah melekat dengan mata aku. Tak beralih langsung.

            Tet! Salah!

            Mata Hazzar bergerak! Bergerak dan berhenti pada bibir aku yang sedikit terbuka.

            Pantas aku katup rapat bibir aku.

            “Jangan pandang!” Aku menggetus. Wajah sudah terasa hangat semacam.

            Hazzar mengalihkan matanya kepada mata aku semula.

            “Kenapa tak boleh?” tanya Hazzar dengan nada yang tidak pernah aku dengar sebelum ini. Ni macam nada menggoda dalam drama-drama Korea tu aje! Tiba-tiba sahaja tubuhku yang sedari tadi dipeluknya dibaringkan oleh Hazzar di atas sofa.

            “Argh!” Aku menutup wajah dengan kedua-dua belah tangan. Kecut perut aku melihat wajah Hazzar yang semakin mendekat. Amboi! Sejak bilalah sofa ni luas sangat sampaikan dua orang manusia boleh berbaring serentak? Hazzar yang mengiring di sebelah menghadap aku, dan aku yang dipaksa berbaring sebegini.

            “Apa ni? Mana aci buat macam ni!” Aku terus mengemaskan lagi tekupan tangan pada wajah. Kalau aku boleh bangun dengan pantas, dah lama aku buat. Tapi masalahnya aku bukannya boleh berlari pun.

            Tiba-tiba sahaja aku dapat merasakan tangan Hazzar bergerak melingkari pinggangku.

            Aku turunkan sedikit tangan daripada terus menutup mata. Wajah Hazzar sudah tidak lagi di hadapan wajahku.

            I miss you...” Bisikan perlahan itu disertai dengan hembusan nafas hangat yang mengenai leherku. Meremang terasa bulu roma pada tengkuk.

            Aku mengerling memandang Hazzar yang sudah terpejam matanya. Seenak rasa sahaja dia bernafas dekat leher aku! Geli tahu tak, geli?

            “Wangi... My favourite scent now.

            Eh, eh... Sengaja nak ambil hati akulah tu.

            Entah mengapa, tiba-tiba sahaja terlintas satu idea nakal di kepala apabila aku teringat bagaimana reaksi Hazzar saat aku mengucup dagunya dahulu.

            “Betul ke rindu saya?” soalku.

            “Terlalu.”

            “Hazzar,” tuturku.

            Yes?

            Look at me, please?

            Hazzar terus mengubah posisi kepalanya dan dia memandang aku. Tangannya masih juga melekat pada pinggangku sementara tangan kirinya menopang kepalanya.

            What?

            Tidak perlu menunggu lama, terus sahaja aku memautkan kedua-dua belah tangan pada lehernya dan sebuah kucupan pantas aku daratkan pada dagunya.

            Yes!

            Aku sembunyi senyum melihat air muka Hazzar itu.

            Mata Hazzar merenung ke dalam mataku.

            “Zaira...” Bergetar suara Hazzar menutur.

            Yes?

            Do you know what was that?” tanya Hazzar.

            No.” Sengaja aku bermain tarik tali. Tangan aku masih juga berpaut di lehernya. Sempat pula tu jari jemari aku bergerak bermain-main dengan rambutnya. Huh! Ingat lelaki sahaja ke yang boleh buat perempuan takut?

            My wife’s lips and you know what?” tanya Hazzar lagi.

            What?

            I’ve promised to myself that the next time you did that to me, I’m not going to let you go.

            “Huh?” Terkebil-kebil aku memandang Hazzar.

            “Uhuh.” Hazzar mengangguk yakin. Tiba-tiba sahaja dia sudah berada di atas aku dan tangannya bergerak menyeluk ke bawah pinggangku seraya tubuhku ditolak ke atas sedikit.

            Lama mata aku berbalas pandang dengan mata Hazzar.

            Tiba-tiba sahaja lelaki itu tersenyum mengusik, “Gotcha.

            “Hazzar!” Aku menepuk lengannya. Geram benar dengan usikan melampaunya! Hazzar ketawa sekali lagi.

            Kucupan pantas daripada Hazzar singgah pada dahiku sebelum dia bangkit untuk menapak pergi.

            Namun sebelum sempat dia berlalu, segera aku mencapai tangannya.

            “Hazzar,” panggilku.

            Hazzar berpaling.

            I love you.

            “Huh?” Hazzar seakan-akan tidak percaya dengan bicaraku.

            Saranghae. Saya cinta akan awak.” Senyum bergula aku hadiahkan buat suamiku itu.

            Hazzar tersenyum akhirnya. Dia mencuit pucuk hidungku dengan tangannya yang masih aku pegang.

            I love you too,” kata Hazzar.

            Jari telunjuknya kemudian bergerak turun menyentuh bibirku.

            “Malam nanti suami awak ni tuntut,” ujar Hazzar.

            “Mana boleh!”

            “Eh, dah jatuh cinta pun tak boleh lagi?” tanya Hazzar.

            “Tak boleh.” Aku menggeleng.

            “Nak apa?” tanya Hazzar.

            Aku sudah tersengih.

            Brownies.

            “Dah, siap cepat.”

            Hazzar terus membawa tubuhku ke dalam kendongannya. Aku menyandarkan kepalaku pada dadanya dengan tangan yang berpaut pada lehernya. Terasa seperti segala beban sudah dilepaskan dari dalam dada setelah ucapan itu aku tuturkan. Sungguh, aku jujur dan ikhlas mengucapkan kata-kata itu, sebagaimana dia jujur dan ikhlas mencintai aku.


            “SEBAB tulah, Hazzar! Sebab tu akak layan dia macam tu! Sebab tulah akak layan dia hendak tak hendak saja! Sampai mati pun akak tak boleh buang rasa bersalah dalam jiwa akak ni terhadap dia! Kau ingat senang ke akak nak tuntut fasakh daripada mahkamah? Kau ingat akak saja-saja, suka-suka, naik turun mahkamah untuk pastikan yang akak betul-betul dah tak ada hubungan dengan bekas suami akak tu? Kau tahu tak Hazzar, akak lebih rela hilang suami yang tak ada pertalian darah dengan akak daripada hilang adik sepupu yang sekarang ni dah jadi adik ipar akak sendiri! Akak sayang dia, kau tahu? Akak sayang Iva macam adik sendiri. Sebab sayang itulah akak sanggup buang suami akak dari hidup akak.”

            Tersentap jantungku mendengar suara Kak Hayfa.

            Ya Allah, apa yang sudah berlaku? Mengapa namaku disebut agaknya?

            “Sejak tahun pertama akak berkahwin akak dah tahu tentang dia, Hazzar. Sejak tahun pertama. Sebab tu akak tak fikir panjang untuk bercerai dengan dia. Sebab tu akak sanggup keluarkan duit, sanggup bersusah-payah untuk bercerai dengan dia. Akak lebih sanggup tengok dia mati daripada tengok Iva yang menjadi mangsa.”

            Perlahan-lahan aku menapak masuk ke dalam rumah yang tidak bertutup pintunya. Ah, kalaulah aku ke rumah Maysa dulu tadi, sudah tentu aku tidak berpeluang untuk mendengar semua ini. Memang aku ada beritahu kepada Hazzar bahawa aku akan singgah di rumah Maysa lebih kurang satu jam sebelum ke rumah arwah pak long yang dihuni oleh Kak Hayfa. Tetapi oleh kerana Maysa kini berada di Pahang, di rumah ibu bapanya, aku batalkan rancangan pertama aku tadi dan terus sahaja aku ke rumah arwah pak long.

            “Ummi... Kenapa mak long tu?” tanya Huzair.

            “Syhhh...” Aku meminta Huzair senyap.

            “Ya, memang. Kemalangan arwah mak ngah dulu, yang arwah pak ngah langgar, ibu bapa Arman.”

            Aku terlalu terkejut pada saat ini. Tangan kanan secara automatik naik menekup mulut.

            “Ya, Hazzar! Sebab itulah dia kahwin dengan aku, untuk hancurkan hidup Iva!”

            Ya Allah! Lutut aku benar-benar terasa lemah pada saat ini. Aku jatuh terduduk di situ juga. Segala-galanya yang pernah aku lupakan kembali jelas dalam ingatanku. Wajah yang disuluh dengan cahaya itu! Suara itu! Aku ingat segalanya!

            “Ummi!”

            Huzair yang sudah menarik-narik tanganku tidak aku pedulikan.

            “Ummi bangun, ummi!”

            Aku nampak wajah Kak Hayfa muncul di hadapanku.

            Kak Hayfa... Dia tahu segala-galanya.

            Begitu juga dengan Hazzar! Selama ini lelaki itu senyap, tidak menceritakan apa-apa langsung kepada aku! Tidak membuka mulut saat aku bertanya lama dahulu!

            Tanpa mempedulikan panggilan Kak Hayfa, aku terus bangun daripada dudukku. Tubuh terasa melayang sejenak. Perlahan-lahan aku menapak untuk mendapatkan kereta dengan tangan kanan yang berpaut pada apa yang mampu aku capai.

            Masuk sahaja ke dalam kereta, setelah menghidupkan enjin, aku terus memulakan pemanduan. Aku nampak Huzair yang menangis-nangis dalam pelukan Kak Hayfa, tetapi aku mengabaikan semua itu.

            Aku mahu lari daripada hubungan yang dibina dengan bunga-bunga penipuan ini. Hazzar tidak jujur mencintai aku.

Nota kaki: Terima kasih sudi baca, ^_^. Marilah kita bertabah dengan perangai Zaira. Next entry is the last entry, :). Dan lepas tu no more entries dalam blog except for teasers, as promised. Sebab saya dah nak kena sambung belajar, -_-'. 

And BTW, saya promise teaser sebulan 1, kan? If I miss out any, contohnya saya tak up teaser bulan Jun dan bulan Jun dah berlalu, please be noted that the next update on July, saya letak 2 teaser terus. 

OR, kalau dua bulan saya tak up teaser, exp, June and July, and then on August, there will be 3 teasers. 

OR, contohnya, Jun, July, August, Sep, Oct, Nov, saya tak up teaser, then on Dec saya akan bagi 7 terus.

OR, worst case. Sampai Dec saya tak update apa-apa, the next time I get the chance to open this blogger dashboard tak kisahlah masa tu dah 2018 ke kan... Then, I'll up all 7 teasers yang berbaki tu.

NOTA PENTING: Like what I've told you before in my previous post, teaser akan dihentikan SEKIRANYA RUN telah terbit ATAU sekiranya tahun 2017 tamat (mana2 yang datang dahulu). For an example, if RUN is published on September, then there'll be 4 teasers only. No more teasers for Oct, Nov, Dec. AND, kalau RUN tak terbit tahun 2017, teasers are only available until Dec 2017. No more teasers for Jan 2018. Please, take note.  

Sebab apa saya pesan ni? Sebab saya nak bagitahu awal-awal yang buat masa ni saya tak bawa laptop ke campus. So, yeah. Kalau nak guna komputer dalam bilik komputer mungkin susah dengan jadual study yang packed. Mohon sangat korang faham yang saya akan sambung asasi. So kalau blog ni krik-krik silalah faham yang saya tengah gigih study. Hahaha.

Thank you, guys, :). Oh, any good news, will surely update on Facebook and Instagram first. Sebab sesibuk mana pun, impossible saya tak buka Facebook. Hahaha. Tu benda wajib jenguk setiap hari.

Doakan yang baik-baik, semua, ^_^.