Total Pageviews

Thursday, 1 December 2016

Cerpen- Hidayah Dia (Part 1)

Nota penulis: Assalamualaikum, :). For first story update, saya bagi cerpen. Selamat membaca. Maaf atas apa-apa kekurangan.



            “MACAM mana, Nuha? Dah fikir tentang apa yang ibu beritahu minggu lepas?” Sudah dapat kuagak, pasti inilah soalan pertama yang bakal ibu ajukan kepadaku sebaik sahaja aku menerima panggilan yang datang dari tanah Malaysia itu.

            Aku merenung cermin di hadapanku dan automatik bibirku yang tampak pucat itu tersenyum tawar. Jika akalku tidak mampu bertindak waras, sudah pasti aku akan memberi jawapan ya kepada ibu. Jika akalku tidak mengingatkan aku mengenai keadaan yang sudah jauh berbeza kini, sudah pasti rasa itu akan berbalas. Kerana sungguh, aku sudah lama tahu bahawa dia menyimpan rasa itu buatku dan aku sendiri tahu bahawa aku juga punya rasa yang sama terhadap dia.

            “Ibu, Nuha minta maaf. Tapi Nuha tak nak. Nuha tak boleh terima. Nuha terlalu sibuk di sini, ibu. Nuha perlu fokus. Maafkan Nuha, ibu.” Hatiku berat menuturkan ayat itu. Kerana jika mengikut kehendak hati, sudah pastilah aku ingin menerima. Tetapi keadaan kini yang tidak mengizinkan.

            Aku menghela nafas berat.

            “Nuha, betul ke ni? Nuha pasti? Bukan ke dulu Nuha pernah beritahu ibu tentang perasaan Nuha terhadap dia? Dan sekarang, apabila dia dah masuk meminang Nuha, kenapa Nuha tolak? Sedangkan Nuha sukakan dia?” Soalan ibu itu aku ada jawapannya. Cuma jawapan itu tidak boleh aku berikan kepada ibu. Sekali lagi, mataku merenung wajah yang terpapar pada cermin di hadapanku. Air mata yang cuba kutahan sedari sebelum menjawab panggilan ibu tadi, akhirnya gugur juga. Cepat-cepat tanganku bergerak menyeka air mata itu sebelum tangisku dikesan oleh ibu.

            “Itu dulu, ibu. Masa zaman tak matang lagi. Dia cuma lelaki biasa yang Nuha suka, bukan cinta. Lagipun, Nuha dah ubah fikiran. Nuha nak capai cita-cita Nuha dulu, baru fikir fasal kahwin. Nuha nak stabilkan kewangan Nuha dulu, baru fikir fasal nak kahwin. Tolonglah faham Nuha, ibu.” Hatiku menahan pedih menelan pembohongan sendiri. Sungguh, aku terpaksa melakukan semua ini. Demi kebaikan semua.

            “Yalah, ibu takkan paksa. Kalau itu pilihan Nuha. Sebab yang nak kahwin tu Nuha, jadi Nuha yang berhak untuk pilih lelaki yang tepat untuk diri Nuha. Ibu akan beritahu dia dengan cara yang baik.”

            “Terima kasih ibu, sebab faham Nuha. Sampaikan maaf Nuha kepada dia, ibu. Nuha betul-betul minta maaf. Maafkan Nuha.” Benar, aku benar-benar berharap dia tidak terkilan sebagaimana aku sedang terkilan kini.

            “Yalah, insyaAllah, ibu sampaikan. Raya tahun ni kamu balik, Nuha?” Raya? Memang, raya pada tahun ini jatuh pada cuti musim panas. Tapi ibu takkan tahu selagi aku tidak beritahu.

            “Tak, ibu. Nuha tak boleh balik. Sekarang kan dah tahun ketiga. Banyak tugasan yang nak kena buat. Nuha sibuk sangat.” Aku memberi alasan lagi.

            “Hmmm, yalah. Lagipun tahun lepas kamu dah balik. Tak apalah. Ibu faham. Nanti jangan lupa skype ibu,” pesan ibunya.

            “InsyaAllah, ibu. Ibu pun, jaga kesihatan tu. Makan on-time, tau?” pesanku pula.

            “Ibu tahulah, Nuha. Okeylah, ibu letak dulu. Ni abang  kamu ada balik ni. Ibu nak masak makan tengah hari. Assalamualaikum.”

            “Hmmm, waalaikumussalam. Kirim salam kat abang.”

            Telefon yang sudah mati taliannya aku letakkan ke tepi. Sikat di atas meja kucapai dan rambut kusisir rapi sebelum aku sanggul. Jijik? Ya, jijik. Pun begitu, rambut ini tetap milikku. Botol losyen di atas meja kucapai dan sedikit losyen kutuang ke atas telapak tangan dan kusapukan ke leher dan kedua-dua belah lenganku. Jijik? Ya, jijik. Pun begitu, tubuh ini tetap tubuhku.

            Air mata menitis tanpa dipinta. Kerana sejak tiga bulan yang lalu sehingga bulan keempat sudah tiba, memang begini keadaannya. Memang air mata ini tidak pernah segan untuk keluar.

            Where are you hiding? Where are you? Why did you do this to me?” Dan persoalan-persoalan ini tidak pernah berhenti berlegar dalam kotak fikiranku.

            I hate you!” Dan bicara ini menjadi pendirianku terhadap dirinya yang menghilang.

            Kedua-dua belah tangan bergerak naik meraup wajah. Aku bangun daripada dudukku dan melangkah ke bilik air bagi mengambil wuduk. Tuhan, ampunkan aku. Ampunkan aku.


            “HA, berapa dah?” Soalan itu Wardina sertakan bersama muncung pada bibir yang menghala ke arah tubuhku. Wardina ni pun, tak sempat keluar lagi dari lapangan terbang, dia dah terjah aku dengan soalan berkenaan perkara yang aku tidak suka untuk bangkitkan. Menyesal aku menawarkan diri untuk menjemput dia dari lapangan terbang pada hari ini.

            Akhirnya, aku membuka genggaman tanganku dan menayangkannya di hadapan wajah Wardina sebagai jawapan untuk persoalannya tadi.

            “Cepatnya. Sebelum aku balik Malaysia baru empat.” Wardina mula mengarut.

            “Kau balik Malaysia memang satu minggu saja pun, Dina...” perliku. Wardina sudah tersengih.

            “Macam mana sekarang? Ada pening-pening lagi ke?” soal Wardina. Aku menggelengkan kepala dan mengangkat bahu.

            “Kau malas jawab ke kau tak tahu?”

            “Tak tahu.”

            “Asal kau tak ambil tahu?”

            “Entahlah, Dina. Malaslah aku. Benda ni tak penting pun dalam hidup aku. Biarlah apa nak jadi pun.”

            “Weeeiii, kau ni cakap pakai kaki ke pakai otak?”

            “Otaklah.”

            “Dah tu, kau tak fikir yang benda Allah tu duduk dalam badan kau?”

            “Aku tahulah.”

            “Dah tu kau ni sebenarnya budak medic ke bukan? Kau ingat kalau jadi apa-apa kat benda Allah tu, tak jejaskan kesihatan kau?”

            “Dah, tak payah susah-susah fikir. Kalau aku sakit pun, sorang-sorang juga. Kalau benda Allah ni berjaya hidup pun, aku sorang-sorang juga. Penghuni bumi tu entah ke mana entah hilang. Aku sumpah, kalau aku jumpa dia, aku kerat-kerat lapan belas. Biar dia rasa kena Qisas sikit.”

            “Heiii, kau ni. Cakap tu cuba pakai akal. Mentang-mentang aku tak ada sebulan, otak kau pun tak berapa center lah, kan? Asal perangai kau berubah sangat ni?”

            “Hormon.” Mudah jawapan aku.

            “Kalau macam nilah kau punya perangai depan orang lain, memang menjatuhkan imej wanita solehah aje. Nasib baik kau buat perangai tak center ni depan aku aje.”

            Aku diam. Malas mahu berbahas. Kaki terus melangkah menuju ke pintu keluar lapangan terbang ini.

            Tidak lama perbualan kami sepi, aku terdengar keluhan yang terbit daripada bibir Wardina. Wajahnya kupandang sekilas sambil kaki tetap melangkah.

            “Ingat Allah, Nuha.” Buat kesekian kalinya, Wardina mengulang pesan yang sama.

            “Bukan salah aku, Dina.”

            “Tapi kau tak boleh macam ni, Nuha.”

            “Kenapa aku, Dina?”

            “Sebab kau istimewa. Allah tahu kau mampu.”

            “Tak ada hikmah pun benda ni jadi, Dina.”

            “Ada. Aku yakin, ada.”

            “Aku tak nampak, Dina.”      

            “Allah akan tunjuk, Nuha.”

            “Tapi kenapa dia buat aku macam ni? Kenapa perlu dia?”

            “Aku tak boleh jawab soalan tu, Nuha. Hanya dia. Dia saja yang boleh jawab.”

            “Aku tak faham. Fahaman kami berbeza. Aku begitu tertutup dan dia begitu terbuka. Kenapa dalam banyak-banyak gadis, aku yang menjadi mangsa? Walhal dia masih ada banyak pilihan lain yang bebas seperti dia. Dan, aku tak pernah berhubung dengan dia pun...”

            “Entahlah, Nuha. Aku pun tak mampu nak membantu kau untuk faham. Takut kalau salah cakap, terfitnah pula. Apa-apa pun, kau kena dengar daripada dia sendiri.”

            “Orangnya pun tak jumpa, apatah lagi suaranya, Dina. Dia tak bertanggungjawab atas kesalahannya.”

            “Banyakkan berdoa, Nuha. Minta Allah tunjukkan hikmahnya.”

            Aku mula mendiamkan diri. Ya Allah, tunjukkanlah aku hikmahnya. Tunjukkanlah aku.


            “HA, kau ni tak pernah jumpa budak ke tak pernah jaga budak?” Suara Wardina sudah naik tiga oktaf daripada nada percakapan biasanya apabila menerjah masuk ke dalam bilikku. Mataku sekadar memerhati langkah Wardina yang mendekati katilku dan menerpa ke arah seorang bayi yang sedang menangis kuat.

            Both. Aku mana reti, Dina.” Wardina yang sedang menepuk-nepuk tubuh bayi itu kupandang dengan hujung mata.

            “Habis tu, kau harapkan aku jadi nanny ke apa? Takkan setiap kali dia nangis, kau tak tahu nak handle?” Wardina tampak tidak puas hati.

            “Dah aku tak tahu takkan aku nak buat-buat tahu? Salah buat karang, aku dituduh bunuh bayi pula. Kau ajelah harapan aku untuk uruskan dia.”

            Wardina tampak geram mendengar jawapanku. Bayi yang berada dalam kendongan Wardina sudah mula senyap.

            “Weeiii, dia anak kau kot!”

            Sepantas itu, aku berpaling dan menjeling Wardina tajam.

            “Ulang balik!”

            Baby ni, anak kau!”

            “Kau berani kan?”

            “Dah memang anak kau, takkan aku nak cakap anak alien?”

            “Dia bukan anak aku.”

            “Weeeiii, kau flashback sikit dua hari lepas. Bukan kau ke yang duduk dalam labour room tu? Bukan budak ni ke yang keluar dari rahim kau?”

            So?

            “Maknanya, kau ibu dia lah, cerdik.”

            Aku diam. Mati kata. Mati jiwa. Entahlah... Aku rasa kelam. Susah nak terima hakikat, bayi yang dikendong Wardina itu ialah benda Allah yang selama lebih kurang sembilan bulan sudah bersama-sama dengan aku.

            “Ayah dia kafir, Dina.” Bicara itu aku tutur seperlahan yang mungkin, dengan mata yang terpejam, menahan bisa dalam jiwa. Pedih, ya Allah... Begini hebatkah ujian imanMu buatku, ya Allah?

            “Dia tak ada ayah, Nuha. Dia hanya ada seorang ibu. Ayah apa kalau tak tahu kewujudan anaknya? Bayi ni hanya ada kau sejak hari pertama lagi, sejak sebelum roh dia ditiupkan lagi. Sembilan bulan dia hidup dengan apa yang kau makan, biiznillah. Dan sekarang, biiznillah, dia lahir. Kau rasa, apa yang Allah nak kau, sebagai seorang hamba yang ada iman untuk buat? Fikir, Nuha. Allah aturkan sesuatu itu bersebab dan berakibat. Mustahil sesuatu berlaku itu tanpa punca dan mustahil sesuatu berlaku itu sia-sia. Jika tidak mendapat kebaikan, sekurang-kurangnya, ada pengajaran dalam setiap keburukan.        Kau tak rasa ke yang Allah amanahkan kau untuk besarkan dia sebagai seorang Muslim? Walaupun pada asasnya, ayahnya seorang kafir. Tetapi ingat, daripada riwayat Muslim, Rasulullah pernah bersabda, setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah (suci bersih), maka ibu bapalah yang bertanggungjawab menjadikannya Yahudi, Majusi atau Nasrani. Kau bukan bodoh untuk tak tahu bahawa anak ini tidak pernah kafir melainkan ibu bapanya ingin dia menjadi kafir.”

            Anak ini tidak pernah kafir melainkan ibu bapanya ingin dia menjadi kafir. Benarlah kata Wardina. Setiap manusia itu lahir dalam keadaan fitrah, menyukai perkara fitrah. Tetapi dalam keadaan sekarang ini, sanggupkah aku? Sejujurnya, aku masih belum memiliki kekuatan dan kesanggupan itu.

            “Menerima dia bukan suatu pilihan dan menyingkirkan dia juga bukan suatu pilihan, Dina. Kau rasa apa reaksi ibu dan abang kalau aku bawa dia pulang? Dengan wajah dia yang tak ada rupa Melayu, kau rasa apa yang ibu dan abang akan fikir? Perkara pertama yang mereka fikir dah tentulah, aku di tanah orang ini, melakukan perbuatan terkutuk, bukannya belajar. Kau ingat senang ke Dina untuk aku buat suatu keputusan yang tepat tentang diri bayi tu?”

            “Tanyalah kepada Allah, Nuha. Mohon petunjuk dia. Bayi ini milik Allah, dan diri kau milik Allah. Hati ibu dan abang itu Allah yang pegang. Bila-bila pun Dia boleh bolak-balikkan hati kita. Mungkin reaksi mereka nanti tidak seperti yang kau fikir. Siapa tahu?”

            “Aku tak seberani tu, Dina.”

            “Aku ada. Allah ada. Kita tahu kebenarannya, Nuha. Bukan salah kau.”

            Bukan salah aku. Ya, memang bukan salah aku. Lelaki itu. Dia yang mengkhianati perkenalan kami dengan kebiadabannya.


            MATAKU sibuk berkeliaran memerhati arah tujuan langkah kaki kecil itu. Elok-elok tengah berlari, boleh pula dia buat drama nak tersembam. Lajunya jantung aku berfungsi, memang tak boleh diungkapkan dengan kata-kata. Apabila nampak dia tidak jadi untuk jatuh, aku tersenyum syukur. Senyum comel yang bertujuan mengusik itu singgah pada pandanganku.

            Be more careful, Aryan!” Mata aku bulatkan merenung wajah itu. Dia tersengih dan meneruskan lariannya.

            “Ibu Aryan!!!” Dari jauh, aku mendengar laungan yang kuat itu. Siapa lagi yang memanggilku dengan gelaran itu jika bukan Wardina. Langkah gadis itu yang semakin mendekat kupandang dengan senyuman.

            “Amboiii, menyombong dengan aku, ya? Bajet orang UK sangat kau ni. Mentang-mentang anak kau lahir sini, terus lupa daratan, kan?” Seperti biasa, mulut Wardina mula berceloteh perkara yang tak berapa berfaedah. Dia sudah melabuhkan duduknya di atas bangku yang sama yang dihuni aku.

            “Bila kau sampai UK? Tak bagitahu pun nak datang.” Wajah Wardina kupandang sekilas.

            “Buat apa bagitahu kau? Kalau aku bagitahu pun, aku tetap kena naik teksi dari lapangan terbang tu.”

            “Hmmm, ibu dengan abang aku okey ke kat Malaysia tu?” soalku, ingin tahu.

            “Okey. Aku ni sebenarnya malas dah nak bersubahat dengan kau. Berbuih sangat dah mulut aku temberang ibu dengan abang. Lepas ni aku dah tak nak tolong dah. Dah setahun dah pun kita habis belajar tapi kau tetap menjeruk dekat UK ni. Aryan tu pun dah pandai bercakap sekarang ni. Baliklah, Nuha.”

            “Eee, bagusnya kawan aku ni. Tak apa, nanti aku bagi upah eh?”

            “Aku serius ni, Nuha. Jomlah, balik Malaysia.”

            “Eh, aku ada benda nak cerita ni...” Terus aku ubah topik lain. Mata masih tetap pandang Aryan.

            “Apa dia? Pandailah kau ni, ubah cerita pula...”

            “Dengarlah ni.”

            “Ya, aku dengar.”

            “Aku dah buat passport untuk Aryan tau?”

            So? Kau fikir aku heran ke sebab kau kaya duduk UK ni nak bawa Aryan jalan-jalan?”

            “Kau rasa aku nak pergi jalan mana?”

            “Manalah aku tahu. Yang pasti bukan Malaysia, kan?”

            “Yang pasti ialah Malaysia.” Aku mengangguk-angguk.

            See, aku dah cakap dah.” Aku tersenyum nipis mendengar bicara terlebih yakin Wardina itu.

            So, kau nak tak naik flight sama-sama kita orang?” Soalan pembuka minda buat Wardina aku lontarkan.

            “Gila apa? Aku tak kaya okey, sampai nak ikut kau pergi melancong.”

            “Tak nak ikut sudah.Aku punya tiket flightpergi Malaysia seminggu lagi, tau?”

            Masing-masing diam selepas itu. Sesekali mata aku mengerling memandang Wardina.

            “Kau nak buat apa pergi Malaysia?” Akhirnya! Aktif pun otak kawan aku ni.

            “Balik rumah ibu. Tapi tak lama. Lepas mereka boleh terima Aryan, aku balik sini semula.”

            “Aryan tahu?” Dari hujung mata, aku nampak Wardina sedang memandang aku.

            “Tahu. Dia sendiri cakap yang dia tak sabar nak jumpa ibu.”

            “Aku harap ibu dengan abang terima dia. Aryan tu budak paling comel yang pernah aku jumpa. Rugi siapa tak sayang dia.”

No comments:

Post a Comment