Total Pageviews

Saturday, 18 June 2016

Cerpen: Kembali

Pesanan penaja pada awal cerita: Kembali ialah sebuah cerita yang saya fokuskan untuk pembaca remaja. So teenagers out there, you should read this. Moga2 ada sesuatu yang awak dapat. Kalau readers dewasa nak baca pun boleh juga. Moga2 ada manfaatnya. Terima kasih buat yang sudi baca, :). Tak kisahlah remaja atau dewasa.


            TINGKAHNYA yang bermain di ruang mata memaksa bibir mengukir senyum rela. Dia menggamitku agar mendekatinya serta ahli keluarganya. Aku sekadar menggelengkan kepala, tanda mahu memberi privasi kepadanya. Fikiran mula berlari mengingati kenangan lebih kurang tujuh tahun lalu yang mana telah menemukan aku dan dia. Kenangan yang telah banyak mengajar aku untuk menjadi aku.

            “Tahniah, Aufa.” Ucapan itu tidak sedikit pun menggembirakan aku. Tidak segaris senyum pun terbit pada bibirku. Aku menelan liur pahit melihat slip keputusan peperiksaan percubaan penggal pertama.

            “Tahniah, Fa...”

            Congrats, Aufa!

            Air mukaku masih beku. Sebeku-bekunya. Tidak berkocak walau sedikit pun. Aku tahu, tiada satu apa pun yang perlu dibanggakan dengan keputusan itu. Tertulis di situ bahawa keputusan untuk kesemua sembilan mata pelajaran yang aku ambil ialah 6A+ dan 3A.

            Ramai yang bergembira, tetapi aku pasti, bukan mereka. Bukan ibu bapaku.


            RUANG kosong yang tersedia pada slip keputusan peperiksaan itu masih kosong tidak berisi. Masih menanti orang yang sepatutnya untuk ditandatangani.

            Slip keputusan yang terdampar sepi di atas meja belajar kucapai sebelum aku berlari turun ke tingkat bawah. Aku sedikit mengah dek kepenatan. Ya, rumah aku cukup besar untuk menghabiskan masa selama lebih kurang dua puluh minit bagi menjelajahi seluruh rumah itu.

            “Mak Mah!” Itu panggilan aku buat ibuku. Atau lebih tepat, ibu angkatku, Fatimah. Nama yang cukup baik. Cukup manis.

            “Oh anak bertuah, kau ni dah kenapa? Eh, dah kenapa? Haaa, apa?” Latah Mak Mah menyebabkan aku tertawa. Senak perutku menahan sakit akibat ketawa yang keras.

            “Ni... Aufa nak minta tandatangan Mak Mah. Ustazah suruh hantar esok. Dah tiga hari dah ni, Aufa tak jumpa papa dengan mama pun,” ujarku, menyampaikan suara hati yang asyik berdendang sejak tadi. Mataku masih khusyuk memerhati Mak Mah yang sedang menyiram pokok-pokok bunga di luar rumah.

            “Lah, Mak Mah lagi? Papa dengan mama balik, Aufa. Tapi kamu dah tidur,” balas Mak Mah. Jujur, inilah pertama kali, sejak aku kecil, aku terasa jemu mendengar kata-kata itu. Aku terasa seperti tidak mahu mengambil kisah lagi tentang aktiviti mereka.

            Cukuplah. Aku sudah lelah. Penat. Tidak terdaya lagi untuk terus menagih perhatian yang tidak kunjung tiba. Kejayaanku dalam pertandingan syarahan pada peringkat negeri yang telah kuraih pada tahun lepas, entah mereka tahu atau tidak. Keputusanku yang cemerlang dalam pelajaran pun entah mereka tahu atau tidak. Jemputan untuk menghadiri hari anugerah kecemerlangan di sekolah selalu dipandang sepi. Alasan yang sama, yang membuatkan aku jemu, yang membuatkan aku faham tanpa perlu bertanya... Mereka sibuk.

            “Mereka sibuk, Mak Mah. Kalau Aufa letak slip ni atas meja kerja papa pun, entah-entah papa tak perasan. Aufa juga yang kena cari balik selepas dua hari. Tertimbun di bawah kertas-kertas kerja papa. Hasilnya, kosong. Sepi. Seperti tidak pernah diusik oleh jari papa,” tuturku. Perit di hati hanya aku dan Allah sahaja yang tahu. Terasa seperti tidak perlu lagi aku belajar bersungguh-sungguh. Terasa seperti tidak perlu lagi aku berusaha untuk mendapatkan kejayaan yang cemerlang kerana hasilnya nanti, papa dan mama tetap seperti selalu.

            “Yalah, yalah. Letaklah atas kaunter kat dapur tu. Nanti Mak Mah sign,” kata Mak Mah, seakan-akan mengerti gelojak hatiku.

            Sign apa tu, Mak Mah?” Teguran itu menyentakkan aku. Suara itu sangat dekat di sisi telinga. Sangat asing! Sepantas kilat aku berpusing dan menapak beberapa langkah ke belakang.

           Mata masih pegun memerhati lelaki yang tersenyum selamba di hadapanku. Senyum leretnya itu masih kukenal. Sudah lebih kurang tujuh tahun tidak kulihat senyum itu. Riak wajahku yang kelam tadi sudah bertukar ceria. Laju sahaja langkah kubuka dan tubuh itu kupeluk erat.

           Ada ketawa terlepas daripada bibirnya membuatkan aku turut ketawa riang. Dia turut membalas pelukanku.

           “Kenit! Abang rindu gila dengan Han!” ujar satu-satunya abang kandungku, Hadif Afsar. Pelukan sudah kami leraikan.

           “Han pun rindu jugak. Apasal tak bagitau nak balik?” balasku.

           “Tak suprise la kalau abang bagitau. Meh sini tengok.” Hadif sudah merampas slip keputusan di tanganku. Aku sekadar membiarkan. Ingin juga aku menanti reaksinya.

           Pergh! Kenit abang dapat straight A’s! Bagus, bagus. Han, Han patut usaha lebih lagi. Kasi ada plus belakang semua tu,” ujar Hadif. Aku tersenyum gembira juga syukur. Akhirnya!

           “Slip ni nanti bagi abang sign lah. Nak juga abang mencemar duli sebagai penjaga.” Kata-kata Hadif meredakan gelora di dalam dada. Hati yang sempit, yang lelah dahulu, kini terasa lega.

           “Itulah tu, terperap dalam bilik... Abang dia dah dua jam balik pun tak sedar apa-apa,” sampuk Mak Mah tiba-tiba. Aku terkejut. Dua jam? Sudah lama rupa-rupanya Hadif tiba di rumah kami.

           “Papa dengan mama tak tahu ke abang balik?” soalku. Hadif menayang sengih meleret.

           “Tahu. Seminggu lepas dah abang bagitau. Papa kata okey. Mama kata okey, kita jumpa nanti. Nanti tu pun... Tak tahu lagi bila, Han. Tapi tak apa. Kita rai bertiga ajelah, untuk ijazah kelas pertama abang...” tutur Hadif.

           “Sekali dengan Han punya result.” Bicara Hadif menyenangkan hatiku. Aku mengalihkan pandangan ke arah Mak Mah. Senyum manis aku lemparkan berserta sebutir air mata jatuh di hujung mata kanan. Mak Mah sekadar tersenyum dan mengangguk faham.


           WAJAH pelajar baharu yang mula menempa nama di sekolahku itu menggamit perhatianku. Keputusan peperiksaan pertengahan tahun yang baru diterima tadi terasa menambahkan lagi gunung bebanan yang dipikul pada bahuku.

           Mataku terasa pijar dek kekurangan tidur sejak belakangan ini. Kejadian sebulan yang lalu seakan-akan meragut pergi sebahagian semangatku. Semangat yang sudah melayang entah ke mana.

           Mungkin, benar kata Hadif, mencintai manusia yang tidak sepatutnya masih bukan hak aku. Masih belum layak buat aku. Aku masih muda, masih terlalu banyak perkara yang harus diperjuangkan untuk masa hadapan yang cerah. Bukan cinta semata. Cinta yang tidak tentu yang entah-entah tidak boleh dipertahankan pun pabila tiba masa yang sesuai nanti.

           Clash. Itu bahasa remaja kini. Atau lebih tepat, putus cinta. Memalukan? Sungguh, memalukan. Apatah lagi apabila aku dan dialah yang dikatakan pasangan merpati sejoli. Yang kononnya manis bersama-sama, yang kononnya padan bersama-sama, yang kononnya dibanggakan kerana hubungan cinta olok-olok itu bertahan selama lebih empat tahun.

           Kini, yang kecewa, siapa? Yang sakit, siapa? Yang jatuh, siapa? Akulah orangnya. Orang yang mencintai manusia tatkala cinta pada manusia itu pada hakikatnya masih belum layak untuk menjadi hak aku. Masih belum kenal sebenarnya hakikat erti cinta yang sebenar-benarnya.

           Slip yang terkulai layu di atas meja kupandang sepi. Jatuh. Sungguh, jatuh! 3B+, 2B-, 2C dan 2D. Sementara mereka yang lain menunjukkan peningkatan yang ketara, aku boleh jatuh, sejatuh-jatuhnya. Semasa memeriksa semula kertas soalan, aku tersedar sesuatu. Aku tidak pernah ingat walau satu pun soalan yang telah kujawab. Aku tidak menjawab dengan teliti. Aku menjawab sambil lewa.

           Bukan beban cinta olok-olok sahaja yang kutanggung pada ketika itu. Beban keluarga yang semakin meresahkan jiwa tatkala telinga pernah mendengar suara papa dan mama meninggi pada malam-malam tertentu. Ingin sahaja kupekakkan telinga pada ketika itu kerana tidak mahu mendengar mengenai perbalahan mereka. Apa-apa yang dibalahkan mereka hanyalah mengenai wang semata. Bagaimana pula dengan masa untuk Pencipta? Masa untuk amanah Pencipta? Perit untuk menerima hakikat bahawa aku memiliki ibu bapa yang sebegitu.

           Aashiq Kaisan. Nama itu terpapar di bahagian atas sekali. Selang tujuh belas baris nama di atasku, dengan keputusan yang cukup cemerlang yang tidak boleh disangkal lagi bahawa dia memang layak untuk berada di situ. Nama yang berada di tempat kedua pun masih takkan mampu menandinginya dengan keputusan 8A+ dan 1A. Dahulu, akulah yang di situ. Kini, akulah yang di sini. Di tangga kesembilan belas ini.

           Pandangan dan kata-kata sinis daripada rakan-rakan sekelas masih belum mampu kubuang dari ingatan. Satu-satunya hakikat yang tak mampu aku halang. Manusia akan selalu menilai tanpa mengkaji hakikat kebenaran sesuatu perkara itu.

           Aku terpaksa menelan pahit bak hempedu hasil daripada tindakan aku sendiri.

           “Hannani.”

           Aku memandang Hanani, pelajar tingkatan tiga yang duduk jauh di hujung bangku sebelah sana. Hanani sudah mengalihkan pandangannya ke arah suara yang menegur. Hanya tinggal kami berdua sahaja di perhentian bas ini, seusai para pelajar tingkatan tiga dan tingkatan lima menghadiri kelas tambahan tadi.

           Jadual kelas tambahan terancang bagi kelasku menunjukkan subjek Fizik untuk hari ini. Terasa juga sebenarnya. Cikgu Hamra seakan-akan tidak mahu memandang aku lama-lama setiap kali sepasang matanya berpapasan dengan mataku.

           No, I’m sorry, my mistake. It’s not you. I mean, Hannani Aufa.” Kata-kata itu menyebabkan aku mengangkat pandanganku. Siapa entah yang mengajar manusia ini memanggilku dengan nama hadapanku?

           Oh... Patutlah... Pelajar baharu itu. Sejak bila dia mahu bercakap? Bukankah dia terkenal dengan sikap kerek dan sombong yang menyebabkan dia menjadi lone ranger dan hanya Fayyadh, pelajar skema yang juga tidak kurang bijak itu sahaja yang berani berkawan dengan pelajar baharu itu?

           “Saya? Nak apa?” soalku. Sombong. Angkuh. Berlagak. Aku dapat kesan ketiga-tiga nada itu dalam percakapanku. Hanani sudah bangkit daripada duduknya apabila sebuah kereta Suzuki Swift berwarna merah berhenti di hadapan perhentian bas ini.

           Aashiq Kaisan sudah melabuhkan duduknya di sisiku dan beg sandangnya diletakkan sebagai pemisah di antara kami.

           “Angkuh, sombong, berlagak, macam diri dah hebat sangat. Rendahkan ego,” tutur lelaki itu. Bara api di dalam hati terasa semakin memanas. Aku tak kenal dia, dia tak kenal aku, ada hati nak cari fasal?

           “Kaisan, awak jangan nak...”

           Aashiq, it’s Aashiq.” Aku tersenyap seketika. Bukankah dia meminta dirinya dipanggil dengan nama Kaisan tatkala dia memperkenalkan diri tempoh hari?

           I don’t care whatever your name is. Apa-apa yang saya tahu, awak tak perlu nak masuk campur dalam masalah saya. Biarlah saya sombong atau angkuh atau berlagak kerana awak dua kali lima malah sangat, sangat, sangat kerek kalau nak dibandingkan dengan saya!” tukasku.

           Auch! Deep! You know what? Awak memberatkan diri awak dengan masalah yang tak penting. Awak memberatkan diri awak dan awak mengorbankan masa depan awak hanya kerana awak kecewa dengan cinta monyet tu dan awak rasa ibu bapa awak tiada untuk awak. Kalau nak rasa cinta tu, sepatutnya kembali kepada Pemilik cinta. Kalau nak rasa kasih sayang tu, awak kena kembali kepada Pemilik kasih sayang itu. Dia akan pinjamkan, dengan pelbagai cara. Bukan awak seorang sahaja yang ada ibu bapa seperti tidak ada. Masalah itu permainan hidup. Nak menang dalam permainan itu, memang bukan mudah. Ada kalanya tersungkur. Sebab itu penting, dalam usaha nak menang dalam permainan itu, selalulah kembali kepada Pencipta permainan itu. Pencipta masalah itu. Bersyukur itu nikmat. Bersabar itu indah. Dua asas penting dalam menghadapi masalah. Ada ke tak ada ke, bersyukur dan bersabar. Takkan itu pun orang lain nak kena ajar?”

           Pappp! Seakan-akan satu tamparan hebat yang singgah pada pipiku. Malu! Hadif selalu berbicara mengenai perkara yang sama. Tetapi aku seringkali lupa. Kini, Aashiq, seseorang yang sangat asing dalam hidup aku, berbicara mengenai perkara yang sama. Ya, aku sangat malu.

           Tetapi... Bagaimana dia boleh tahu semua itu?

           “Macam mana...”

           Ya Allah! Yalah, Fayyadh si skema itu bukan siapa-siapa yang tidak aku kenal. Sepupu aku juga. Fayyadh! Siaplah!

           “Fayyadh bercerita, bukan dengan niat memburuk-burukkan, tetapi dia memberitahu hakikat kebenaran di sebalik kejatuhan awak yang dibisikkan semua orang. Saya baharu, saya tak tahu. Untuk mengelakkan saya tenggelam dalam tidak tahu itu, dia memberitahu saya untuk tahu. Ingat saya suka nak jaga tepi kain orang yang egonya setinggi langit? Yang angkuhnya tak kenal orang? Yang dah merasa jatuh, tetapi masih belum sedar untuk bangun? Ingat senang untuk saya, seorang yang tak suka bercakap, nak bercakap dengan perempuan seperti awak, Hannani Aufa?”

           Aku membisu seketika.

           “Kalau dah susah sangat, lain kali tak payah buat. Kalau tak ikhlas, apa-apa pun tak jadi!” bidasku sambil memandangnya yang sedari tadi tidak berkalih pandangannya dari jalan tar yang terbentang di hadapan kami.

           “Tengok tu, masih dengan angkuh, ego, sombong dan berlagak awak. Kalau sedar diri, sepatutnya awak meminta maaf dan berterima kasih walau saya tak berharap untuk terima kedua-dua itu daripada awak sebab saya tahu awak tu sangat keras macam besi.”

           “Tapi kalau kena suhunya, lebur juga. Kalau kena caranya, cair juga ego awak tu.”

           “Jangan lupa pesan saya tadi. Kembali, Hannani. Assalamualaikum,” tuturnya lagi sebelum bangkit apabila sebuah kereta Toyota Camry berwarna hitam berhenti di hadapan kami. Wajah wanita separuh umur itu tampak ceria menantinya di dalam kereta. Dia sempat tersenyum kepadaku. Aku membalas seadanya.

           Wajah Aashiq yang tadinya serius tanpa segaris senyuman sudah berubah. Bibirnya mengukir senyum ikhlas. Ikhlas yang menzahirkan ketampanannya. Pintu kereta dibuka dan salam diberi sebelum dia melangkah masuk dan melabuhkan duduknya di kerusi penumpang, bersebelahan dengan kerusi pemandu. Tangan wanita itu dicapai dan dicium. Kedua-dua belah pipi wanita itu turut dikucup. Usai, wanita itu mengucup ubun-ubunnya. Kemudian kereta itu meluncur pergi meninggalkan aku sendirian. Perut sudah bergelora. Gemuruh. Resah. Bahagianya menjadi dia.


           “KENIT!!! Straight plus, plus?” Kata-kata Hadif sudah memaksa aku menghambur gelak tidak berbayar.

           Straight no belok-belok. Plus, plus all. Single gone, minus gone,” balasku selamba. Hanya kami berdua sahaja yang faham segala apa yang sedang dimengarutkan. Hadif sudah menekan perutnya, menahan senak akibat ketawa barangkali.

           “Abang, mu nangis eh?” soalku. Hadif mengangkat wajahnya.

           Amende Han mengarut ni?” balas Hadif. Perlahan-lahan aku menarik sengih. Semakin lama, semakin lebar. Sengih menguji. Bukannya aku tidak nampak air matanya berjuraian jatuh sehinggakan pipinya basah. Nak menipu aku dengan mengatakan itu air mata gelak, lebih baik jangan.

           “Okey, memang abang kenit ni menangis. I’m proud of you, Hannani Aufa. Masa mid year exam, Han jatuh, Han hidup macam tak jejak tanah. Tapi abang pelik, Han balik bawa result yang jujur abang cakap, kalau abang di tempat Han, abang akan balik sambil menangis sebab sebelum ni abang dah dapat straight. Tapi hari tu, Han masuk kereta, tak pernah-pernah Han buat, Han bagi salam, Han cium tangan abang, Han cakap terima kasih sebab abang sayang Han lepas tu dengan tenang Han bagitau yang result Han jatuh mendadak. Lepas tu Han senyum, Han cakap, Han nak usaha lebih. Han nak lupakan cinta monyet Han yang mengarut tu. Han nak cuba pulihkan balik hubungan Han dengan mama dan papa. Abang rasa, Han buang tabiat masa tu. Seram sejuk aje sepanjang abang drive Han balik rumah. Bila trial, walaupun Han bawa balik result 4A+, 3A dan 2A-, yang tak sehebat result Han masa peperiksaan penggal pertama dulu, Han masih senyum dan Han kata Han nak buang single dan minus untuk SPM,” tutur Hadif. Aku sekadar tersenyum kecil.

           “Abang tak pernah malu nak mengaku bahawa abanglah abang kandung kenit, a.k.a, Hannani Aufa, dulu, sekarang, dan insyaAllah, sampai bila-bila,” kata Hadif. Aku menarik sengih. Suka betul Hadif memanggilku dengan panggilan kenit. Ketika kecil, Hadif sangat sukar untuk menuturkan namaku. Baik Han sahaja atau Aufa. Jadi, dia memanggilku dengan panggilan kenit kerana aku masih bayi dan kelihatan kecil padanya yang sudah berusia sembilan tahun pada ketika itu.

           “Han, Hadif...” Lembut suara itu menyapa tangkai hatiku. Wanita bertudung yang duduk di atas kerusi roda itu kupandang. Wajah Mak Mah yang menolak kerusi roda turut mencuri ruang di mataku. 

           “Ma...” balasku. Aku berlutut di hadapannya, tangannya kucapai, kusalam dan kucium sebelum kedua-dua belah pipinya turut kukucup. Kucupan kasih sayangnya yang aku masih setia nantikan masih tidak kunjung tiba. Tidak mengapa. Sabar. Biarlah aku yang memulakan dahulu.

           Slip keputusan di tangan aku letakkan di atas ribanya. Mata tuanya memerhatikan slip itu dengan senyuman yang semakin mekar pada  bibirnya.

           Congratulations, you’re such a brilliant daughter,” ucapnya. Allahurabbi... Ucapan itulah yang telah aku nantikan selama ini. Ucapan yang menunjukkan dia sedar dengan pencapaianku. Ucapan yang menunjukkan dia tahu, bahawa akulah anaknya. Anaknya yang begitu gigih berusaha untuk mencari perhatiannya.

           Thank you, mama. I love you. Han bersyukur, Han tak hilang mama, Han tak hilang papa dalam kemalangan itu,” tuturku dengan tangan yang menggenggam erat tangannya. Papa yang sedari tadi berbual-bual dengan Encik Daud, pengetua sekolahku sudah melangkah ke arah kami.

           Mata mama sudah bergenang. Sebutir mutiara jernih jatuh menimpa tanganku menyebabkan aku turut merasa sayu di situ. Tangannya mula bergerak mengusap-usap pipiku. Betapa saat itu aku sangat menikmati sentuhan kasih sayangnya. Berharap itu bukanlah yang pertama dan yang terakhir. Saat bibirnya menyentuh ubun-ubunku yang berlapik dengan tudung, air mataku mula menitis. Allahurabbi... Setelah bertahun-tahun, Kau menarik kasih sayang ini daripadaku, hari ini, Kau pinjamkannya kembali kepadaku. Syukur. Syukur yang tidak mampu aku gambarkan dengan kata-kata.

           “Mama sayangkan Han lebih lagi. Mama yang lahirkan Han, walaupun mama akui Han banyak membesar dengan Mak Mah, walaupun mama tak ada masa dengan Han, mama sayangkan Han. Cuma mama terleka dengan urusan dunia sampai mama lupa, hakikat sebenar tujuan manusia hidup di atas muka bumi ini. Sampai mama lupa, anak itu amanah Allah. Bila Allah datangkan musibah ini, ujian ini, baru mama sedar. Baru papa sedar. Baru kami rasa, betapa bersyukurnya kami sebab Allah tak tarik nyawa kami dalam kemalangan itu. Masih ada peluang untuk kami bertaubat dan sampaikan kasih sayang kami kepada anak-anak kami, walaupun mama dah tak boleh berjalan lagi,” tutur mama. Aku sekadar diam membisu dengan kepala yang sudah kulabuhkan di atas ribaan mama. Tangannya kuletakkan di bawah pipiku. Merasai betapa hangatnya telapak tangan yang sudah lama tidak menyapa kulitku.

           “Hannani... saya kacau ke?” Hanya dengan panggilan itu, sudah cukup untuk aku tahu siapa orangnya yang menegurku. Aku mengangkat pandangan dan memandang wajahnya yang sedang tersenyum. Aku membalas senyumannya. Air mata kusapu bersih lantas aku berdiri.

           “Papa, mama, Mak Mah, abang, ni Aashiq... Kawan perang Han,” ujarku memperkenalkan Aashiq. Aashiq tersengih. Masing-masing faham erti kawan perang itu. Kawan perang, sebab sama-sama ambil SPM, walaupun pada hakikatnya aku lebih muda setahun daripada dia. Dia lahir pada pertengahan bulan satu dan aku lahir pada awal bulan satu, hampir setahun selepas dia lahir. Keadaan ini memaksa aku untuk bersekolah lebih awal. Kawan perang, sebab dia memang sangat suka berlawan bicara dengan aku. Hanya dengan aku. Fayyadh? Dia selalu berpaling tadah. Kadang-kadang dia sokong aku, kadang-kadang dia sokong Aashiq. Aashiq, kalau di hadapan orang lain, senyaplah dia. Sepi. Macam tak kenal. Tetapi sekarang, di hadapan keluargaku, dia kelihatan sangat ramah. Ringan sahaja mulut bertanya dan menjawab. Ajaib!


           “MENUNG!” Sergahan itu mengejutkan aku dan mengambalikan aku ke alam realiti. Aku berpaling ke sisi bagi memandang wajahnya. Kemudian aku mencebik tidak berpuas hati. Entah bila dia sudah tiba di sisiku.

           “Orang panggil tadi bukan nak datang,” katanya.

           “Malas. Orang tu ada keluarga dia datang, untung. Orang ni, keluarga dia tak datang-datang sebab abang orang ni sibuk dengan anak baru dia. Mama dengan papa orang ni pun dah teruja nak dapat cucu baru, maka orang ni redha aje lah. Ditinggalkan sendiri di tanah Aberdeen dalam suasana sejuk sampai orang ni beku sorang-sorang,” tuturku panjang lebar. Aashiq sudah menghamburkan tawanya.

           “Kesian... Yalah, siapalah lagi yang nak kawan dengan orang yang ego meninggi tu, kan? Hanya orang ni aje yang sanggup,” kata Aashiq. Aku menjegilkan mataku, tanda peringatan... Benda lama jangan nak ungkit!

           “Yalah, tak ungkit... Nak mengusik awak pun payah!” ujar Aashiq. Aku menjeling tajam.

           “Mana boleh awak usik saya, haram! Tak belajar ke?” bidasku, sengaja memulakan perang.

           “Belajar, apa pulak tak belajar... Dah, dah, jom, ikut saya. Kurang-kurang tak ada gambar konvo dengan family sendiri, dengan family saya pun jadilah,” tutur Aashiq. Aku sudah terkekeh-kekeh ketawa.

           “Mengelat! Kalah lah tu,” serangku. Aashiq membuang pandang ke tempat lain, seolah-olah tidak mendengar buah bicaraku. Aku ketawa lagi.

           “Okey, saya ikut. Tapi sebelum tu, saya nak tanya satu soalan. Kenapa awak suruh saya panggil awak Aashiq dan kenapa awak keras kepala yang amat, degil, tetap nak panggil saya Hannani?” soalku. Sungguh, soalan itu sudah lama telah kusematkan di dalam hati untuk ditanya. Aashiq yang sedari tadi ceria dengan senyumannya sudah berubah air mukanya. Hilang senyuman pada wajahnya. Dia menundukkan wajahnya dan memandang telapak tangannya. Kemudian, pandangannya ditala ke arahku.

           “Sebab...” tuturnya. Kemudian dia mendiamkan dirinya. Menekur kembali telapak tangannya sebelum pandangannya ditala ke arahku sekali lagi.

           “Sebab...” tuturnya sekali lagi. Dia seakan-akan masih mahu bermain-main dengan aku.

           “Sebab apa?!” sergahku.

           “Sabarlah... tengah fikir jawapan ni,” jawab Aashiq.

           “Okey...”

           Aashiq sudah memalingkan wajahnya ke hadapan dan dia bangun daripada duduknya dengan wajah yang cukup serius.

           “Sebab Aashiq bermaksud kekasih dan Hannani bermaksud kesayanganku. Nama itu suatu doa. Aashiq, nama yang digunakan keluarga saya dengan harapan saya akan selalu menjadi kekasih di dalam keluarga kami. Hannani, nama yang digunakan keluarga awak dengan harapan awak akan selalu menjadi kesayangan di dalam keluarga awak.”

           Aashiq terus berlalu pergi dari sisiku dan mendapatkan keluarganya. Wajahnya bertukar ceria kembali. Aku masih kelam. Fikiran masih ligat mencerna kata-kata Aashiq tadi.

           Perlahan-lahan, wajahku terasa panas. Perut mula bergelora. Gemuruh.

           “Aashiq!!!” Jeritan itu hanya terzahir perlahan di hujung mulut.

           Pandangan kami berpapasan. Dia mengenyitkan mata kanannya. Aku menayangkan penumbuk kananku sebagai refleks spontan. Dia ketawa. Akhirnya, aku akur. Aku turut ketawa lantas aku bangkit dan bergerak mendekati keluarganya memandangkan ibunya sudah kelihatan menggamit aku.

           “Ini baru masa yang sesuai, Hannani.” Entah bila dan bagaimana, suara itu boleh berbisik tepat di telingaku. Aku terus mengangkat pandangan dan memandang ke sisi kanan. Dia berdiri tegak dengan air muka yang tenang tidak berkocak, berlagak seolah-olah dia tidak membisikkan apa-apa terhadapku tadi.

           “Tanya incik papa dengan incik Hadif dulu. Kalau lulus baru saya bagi jawapan,” tuturku.

           “Masalahnya, Cik Hannani, incik papa, puan mama, Mak Mah, incik Hadif bagi green light suruh saya tanya awak sendiri. Kalau awak nak, saya masuk. Kalau awak tak nak pun, saya masuk jugak,” kata Aashiq. Aku tersenyap. Kagum. Terasa rendah diri sebenarnya. Dia tidak sekali-kali membelakangkan mama dan Mak Mah dalam urusan ini. Sedangkan aku? Aku kira, hanya papa dan abang sahaja yang wajib ditanya. Aku lupa, mamalah yang melahirkan. Mak Mahlah yang membesarkan dan mendidik. Jika tidak, Aashiq takkan jumpa aku yang ini.

           “Awak memang suka menghabiskan masa dengan orang ego macam saya, kan? So, itu satu bonus untuk awak. Masuk aje lah... Kalau saya nak ke tak nak ke, tetap awak masuk jugak, kan?” tuturku. Dia sudah menghamburkan tawanya.

           Abi! It’s a yes for R and P,” kata Aashiq. Suaranya yang lantang memaksa keluarga besarnya memberi perhatian.

           “Alhamdulillah...” Lafaz itu meniti di setiap bibir satu persatu. Aku tercengang, tidak mengerti isyarat rahsia itu.

           “Buat istikharah dulu. Jangan bagi jawapan terburu-buru. Saya nak cari redha Allah, bukan redha manusia.” Kata-kata itu membuatkan aku tersenyum sepanjang hari. Sungguh, tak sekeping pun gambar konvokesyen aku kurang seri.

           Alhamdulillah, segala jerih perih dahulu dapat kuharungi walau payah, walau tersungkur, walau rebah berkali-kali. Ijazah pergigian kini sudah berjaya kugenggam. Aashiq juga begitu, dengan ijazah kejuruteraan sivil dan pembangunannya. Pengalaman banyak mengajar aku erti hidup. Banyak mengajar aku untuk menjadi aku. Sungguh, jika dulu aku menganggap betapa bahagianya menjadi Aashiq, kini aku merasakan betapa bahagianya menjadi aku. Seorang Hannani Aufa. Seorang hamba Allah. Seorang hamba Allah yang tahu apa itu bersyukur dalam setiap kesenangan dan kepayahan. Alhamdulillah. Semoga ujian yang mendatang dapat terus aku hadapi dengan baik dalam redhaNya.

           “Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan: “Kami beriman,” sedangkan mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan sesungguhnya, Kami telah menguji orang yang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang yang benar dan pasti mengetahui tentang orang yang berdusta.” [Surah al-Ankabut, 29:2-3]

No comments:

Post a Comment