Total Pageviews

Sunday, 19 June 2016

Cerpen- AIDID (Part 4) -FINALE-

Assalamualaikum semua, :). Okey, rasanya tak elok buat orang tunggu lama2 untuk satu cerpen saja kan? So I decided to post this today. Part 4, FINALE. Terima kasih untuk korang yang gigih baca dari Part 1 sampai Part 3, :). Bila saya check balik, saya tulis cerita ni pada 31 Disember 2013, >_<. Dah lama kan? Heee, :). Apa2 pun, selamat membaca. Terima kasih, :).




            “APA yang kau nak?” soalku sebaik sahaja bersua muka dengan Cempaka. Gadis itu berpaling memandangku. Dia tersenyum.

            “Hei, Aidilla. Tadi aku tak sempat nak tanya khabar kau. Kau sihat? Kau datang sorang aje, kan?” ujarnya.

            “Kau nak apa?” Soalan tadi kuulang semula lantas aku melangkah ke dalam sungai. Soalannya sepi tanpa sebarang jawapan daripadaku. Aku tidak tahu apa keinginan Cempaka untuk bersua denganku. Aku tidak tahu juga bagaimana dia boleh tahu lokasi sungai ini. Sungai yang menjadi tempat lepak aku dan kawan-kawanku dahulu.

            “Kau tanya aku apa yang aku nak?” soal Cempaka. Kedengaran sarkastik pada pendengaranku. Aku mengangguk lalu melabuhkan duduk di atas salah satu batu besar yang terdapat di dalam sungai itu. Pakaian yang sudah basah hingga ke paras pinggang tidak aku hiraukan. Sesekali aku memerhatikan kedalaman air sungai di belakangku.

            “Aku nak Mujaddid! Aku nak dia bertanggungjawab atas anak ni,” tempelak Cempaka. Aku memandangnya sebelum mengukir senyum sinis.

            “Kenapa minta dekat aku? Kau pergilah masuk meminang dia. Aku bukannya mak dia pun, nak halang dia kahwin,” balasku.

            “Oh, ya! Aku lupa... Kalau kau nak masuk meminang dia pun, sebelum kau sampai rumah dia lagi dia dah suruh kau jangan datang. Yalah, mana ada orang yang senang-senang nak jadi kambing hitam. Kau suruh ajelah James tu bertanggungjawab. Anak dia jugak, kan?” tokokku lagi. Terasa sia-sia pula usahaku menyelinap keluar dari rumah tanpa disedari Mujaddid.

            “Hoi! Kau jangan nak menghina aku pula! Kau tu menumpang aje dekat kampung ni. Tak sedar diri!” herdik Cempaka. Dia mula melangkah ke dalam sungai. Dapat aku lihat kakinya sudah ditenggelami air sehingga ke paras lutut.

            “Cempaka, sekarang ni siapa yang tak sedar diri? Cuba kau semak balik. Kau yang mengandung anak James dan minta Mujaddid bertanggungjawab atau aku yang menyuruh kau minta James, orang yang tepat bertanggungjawab?” soalku. Tanpa kusangka, Cempaka meluru pantas ke arahku lantas menolak tubuhku jatuh ke belakang. Aku cuba untuk memijak lantai sungai itu namun usahaku tidak tercapai dek kedalaman sungai itu. Dayaku tidak terlawan dek arus sungai itu. Sempat kutangkap gelak tawa Cempaka ketika aku mencuri nafas.

            “Aku kena musnahkan kau untuk Mujaddid, Aidilla,” katanya. Dapat kurasakan tolakan pada kepalaku yang menyebabkan aku tidak mampu mencuri nafas lagi. Dan gemersik arus sungai yang menderu laju hilang daripada pendengaranku. Pandanganku gelap tanpa sebarang cahaya lagi.


            AKU memuntahkan semua air yang aku kira menyekat pernafasanku. Pandanganku masih berbalam-balam. Kemudian kupejamkan kembali mataku yang terbuka seketika tadi. Tubuhku yang dingin terasa hangat dalam satu pelukan yang sangat erat. Pelukan yang menyalurkan kekuatan untuk aku terus hidup. Buat kedua kali, pandanganku gelap kembali.


            AIR hangat yang membasahi wajahku menyebabkan aku tersedar. Pandanganku masih kabur, masih berbalam-balam. Wajah pertama yang menyapa pandangan kaburku, ialah wajah Mujaddid. Aku yakin itu Mujaddid. Sekali lagi, tubuhku ditarik ke dalam pelukan yang kejap. Pelukan yang sama seperti tadi.

            “Adid...” Suara pak ngah menyapa gegendang telingaku. Serentak dengan itu, tubuhku terlerai daripada pelukan tadi.

            “Ila...” Suara mak ngah pula yang menyapa pendengaranku. Terasa jari-jemari hangatnya menyentuh kulit wajahku yang dingin. Pandanganku perlahan-lahan berubah jelas.

            “Umi...” Hanya nama itu yang aku ingin seru pada ketika ini. Berharap umi akan ada di sisiku seperti selalu. Ketika aku tidak berdaya untuk bangun lagi.

            “Umi...” Sekali lagi, nama itu kuseru.

            “Umi tahu, sayang. Nanti dia sampai.” Mak ngah cuba menenangkan aku. Terasa rambutku diusapnya.

            “Adid, bawa dia ke katil.” Pak ngah memberi arahan. Terasa tubuhku dicempung dan dibaringkan di atas tilam.

            Aidilla! Why are you so stupid?! You know what? You could drive me into crazy!” Kali ini suara Mujaddid pula menyapa pendengaranku.

            “Awak suka buat kerja gila! Awak suka menyusahkan saya! Awak suka seksa saya! Awak tahu tak, Aidilla... Nyawa saya akan putus kalau awak tiada. Awak tahu tak?! Awak faham tak apa yang saya rasa, Aidilla? Awak faham tak macam mana rasanya kalau kita nampak orang yang kita sayang hampir kehilangan nyawanya? Awak faham tak saya sayang awak? Awak faham tak, awaklah orang yang saya sayang?” Kemudian, soalan-soalan itu bertubi-tubi singgah pada pendengaranku. Kali ini, aku tidak mahu percaya bahawa kata-katanya ialah suatu jenaka. Kesungguhan dalam matanya, ketulusan dalam bicaranya... Ya, aku nampak.

            “Adid, bagi Ila berehat,” tegur pak ngah.

            “Ayah ngah, ayah ngah faham tak apa yang Adid rasa sekarang? Ayah ngah faham tak? Adid tak boleh. Adid tak boleh...” Dia bersandar pada birai katil itu. Lantas dapat kulihat butir-butir mutiara yang gugur daripada tubir matanya. Sekilas pandangannya menyapa pandanganku kemudian dia tertunduk.

            “Adid tak mampu hidup tanpa dia...” Perlahan saja suara itu sampai ke gegendang telingaku. Lantas dia mengangkat pandangannya. Wajahnya diraup bagi menghapuskan air mata yang membasahi pipinya.

            “Assalamualaikum.” Ucapan salam itu membawa pak ngah keluar dari bilikku. Sejurus itu, dia kembali bersama-sama ahli keluargaku. Ingin sahaja aku mengangkat tubuhku dan mendapatkan umi yang sedang berhenti di muka pintu.

            “Cepat Ainun sampai?” soal mak ngah. Umi tersenyum tawar.

            “Kebetulan ada kenduri dekat-dekat sini. Memang tadi dah bercadang lepas habis kenduri tu nak singgah sini. Tak sangka pula Aid boleh jadi macam ni,” jelas umi. Dapat kulihat air matanya mengalir.

            “Umi...” Namanya kuseru lagi. Umi mula menghampiriku. Ingin sekali kucapai tangannya yang menyentuh wajahku. Namun entah kenapa, aku tidak mampu mengangkat tanganku walau sedikit pun.

            “Macam mana boleh jadi macam ni, Adid? Kau tak jaga dia?” soal abang. Papa turut menala pandangannya ke arah Mujaddid.

            “Apa yang aku boleh buat kalau dia keluar senyap-senyap? Dia pergi tempat yang aku sendiri tak tahu nak cari dekat mana. Nasib dia baik sebab ada yang nampak dia. Dia dah jauh masa tu. Aku hampir hilang dia. Kita hampir hilang dia,” jelas Mujaddid.

            “Aid minta maaf. Aid memang tak bagitahu Mujaddid. Aid keluar sendiri. Aid tak tahu pun benda ni nak jadi. Aid tak sangka Cempaka sanggup buat cubaan untuk bunuh Aid,” tuturku. Umi masih mengusap-usap kepalaku.

            Uncle, Rul, saya ada satu permintaan.” Suara Mujaddid memecahkan sepi yang mengisi ruang kamar itu tadi.

            “Apa, Adid?” soal papa. Mataku turut terarah kepada Mujaddid yang kini sudah berdiri berhadapan dengan abang dan papa.

            “Saya nak jaga Aidilla...” tuturnya.

            “Selama-lamanya,” sambungnya lagi. Pada waktu itu, dapat kukesan perubahan riak pada wajah papa dan abang. Pak ngah, mak ngah, dan umi turut menala pandang ke arah Mujaddid. Begitu juga aku.

            “Maksud kau?” soal abang. Keningnya terangkat sedikit. Mujaddid kemudian mengangguk-angguk.

            “Saya nak bertanggungjawab atas dirinya. Saya nak ambil alih tanggungjawab uncle. Saya nak jaga dia, lindungi dia, dan sayangi dia dalam perhubungan yang halal. Bukan dengan cara begini. Saya nak memperisterikan dia dan saya ingin menjadi suaminya,” tutur Mujaddid. Buat seketika, aku terkedu. Fikiranku bagaikan tidak mampu mencerna kata-katanya. Aku yakin bahawa Mujaddid tidak bergurau kali ini. Dia tidak pernah bergurau lagi sejak aku sedar tadi. Senyumnya juga tidak pernah singgah pada pandanganku sejak aku sedar tadi.

            “Kamu yakin, Mujaddid?” soal papa. Matanya menikam mata Mujaddid.

            “Saya yakin, uncle. Ini istikharah saya. Dia Aidilla saya, dan saya Mujaddidnya. Dia perlukan saya dan saya perlukan dia untuk melengkapkan Aidid,” jawab Mujaddid lagi. Aidid? Dia tahukah? Sungguhkah dia tahu?

            Bro, istikharah? Since when?” soal abang, tiba-tiba. Senyum tawar terbit pada dua ulas bibir Mujaddid sebelum mengangguk.

            Three weeks ago. Each night,” jawab Mujaddid. Abang menepuk-nepuk bahu Mujaddid. Pandangannya lurus tertala pada wajahku. Senyumnya terbit pada bibir.

            “Sukalah, kan?” Soalan abang menyentakkan aku. Bulat mataku memandangnya. Entah dari mana datangnya kekuatan untuk aku bangun daripada pembaringanku. Patung beruang di sisi kucapai sebelum kubaling mengenai abang. Dia ketawa. Sungguh aku rindu akan tawa itu. Sejurus itu, tubuhku tersandar pada kepala katil. Selimut yang masih berlipat di sisi katil turut kucapai lalu kututup kepalaku yang terdedah. Entah ke mana hilangnya tudungku. Dibawa arus sungai barangkali.

            Uncle setuju. Jadi bila nak masuk meminang? Tahun depan bolehlah nikah.” Kata-kata papa menyentakkan aku sekali lagi.

            “Tak boleh!” Pantas aku memotong. Semua mata terhala ke arahku.

            “Apa yang tak boleh?” soal papa.

            “Tak bolehlah! Aid tak kata pun Aid nak Mujaddid jadi suami Aid,” bantahku.

            “Papa kan ayah Aid, kalau Aid tak setuju pun papa boleh nikahkan Aid dengan Adid,” kata papa.

            “Tak boleh! Ni negara bebas. Mana boleh paksa!” bantahku lagi.

            “Aidilla, betul awak tak nak?” soal Mujaddid. Aku memandangnya.

            “Bila pulak saya kata tak nak?” soalku semula. Jelas kerutan pada dahinya.

            “Habis tu Aid nak?” soal abang pula.

            “Bila pulak Aid kata Aid nak?” soalku semula.

            “Aidilla! Serius!” Abang mula merenung mataku.

            Yes, bang! I’m serious. Aid tak kata Aid nak, dan Aid tak kata Aid tak nak. Kalau papa nak paksa Aid kahwin dengan Mujaddid, Aid pun nak paksa papa juga untuk terima satu syarat,” tuturku.

            “Syarat apa?” soal papa.

            “Nikah tu jangan buat tahun depan,” jawabku.

            “Kenapa? Eloklah tahun depan tu,” kata umi. Pantas aku menggeleng.

            “Tak naklah, umi...” balasku.

            “Kenapa?” soal papa pula. Serius riaknya memandangku. Wajahku mula bertukar riak. Hendak ketawa pun ada melihat reaksi setiap yang ada dalam kamar ini.

            “Lambat sangatlah tu, pa...” Abang mula memainkan peranannya tanpa dipinta. Jelingannya singgah pada wajahku dengan senyum senget pada bibirnya.

            “Aid kata, kalau majlis tahun depan atau dua tahun lagi dia tak kisah. Tapi nikah dia nak esok,” kata abang lagi disambut gelak tawa daripada papa dan pak ngah. Bulat mataku memandang abang. Semangatku mula berkobar-kobar untuk berperang dengan abang. Aku mengangkat tubuh dari tilam.

            “Aidilla, jangan bangun lagi.” Mujaddid memberi amaran. Namun semangatku mengatasi amarannya. Sebaik sahaja aku memijak lantai, aku terduduk semula ke atas katil. Umi memegang bahuku. Aku tertunduk, menahan pening kepala yang bertandang.

            See, saya dah cakap tadi. Degil.” Mujaddid sudah memainkan peranannya. Aku tersengih sahaja. Umi membantuku untuk bersandar semula pada kepala katil. Tubuhku masih tersarung dengan pakaian yang basah. Namun tiada kedinginan yang terasa kerana dikelilingi orang-orang yang disayangi.  

            “Abang... Aid sihat nanti, siaplah! Aid tak kata macam tu pun, kan?” ujarku sebaik sahaja aku bersandar semula pada kepala katil.

            “Habis tu, macam mana? Nak nikah sekarang?” soal abang.

            “Mana boleh macam tu. Pa, umi... Tengok abang tu,” rengekku seperti anak kecil. Aku memaut lengan umi.

            “Habis tu, Aid nak macam mana? Apa syarat tadi?” soal umi, lembut. Aku tersengih.

            “Nikah tahun depan tu lambat sangatlah, umi. Kalau majlis tahun depan Aid tak kisah,” bisikku pada telinga umi di sebalik tudungnya. Bulat mata umi memandangku.

            “Habis tu bila?” soalnya. Aku tahu, semua mata sedang memerhatikan kami.

            “Sijil kursus perkahwinan dah ada. Aid rasa, bila dah dapat kelulusan untuk menjalankan pernikahan dan bila dah selesai buat ujian kesihatan, bolehlah. Okey?” bisikku lagi. Sekali lagi umi membulatkan matanya. Lenganku dicubit.

            “Habis tu masa bila nak bertunang?” soal umi. Aku menggelengkan kepala dengan cebikan pada bibir. Sejurus itu umi ketawa besar. Barulah aku tahu daripada mana datangnya tawa yang aku miliki sekarang.

            “Bang, tengoklah anak abang ni. Dah besar dah,” kata umi. Papa masih dengan riak terpinga-pinganya.

            “Betul tak Hairul kata yang Aid minta nikah cepat sikit?” soal abang. Umi mengangguk-angguk menyebabkan aku tertunduk. Sempat kutangkap ketawa abang dan papa.

            Gotcha! Gatal!” sambung abang lagi dengan sisa tawanya.

            “Pa... Hairul setuju dengan permintaan Aid tu. Bila dah buat ujian kesihatan dan dah dapat kelulusan langsungkan perkahwinan, papa nikahkan aje Aid ni. Aid dengan Adid ni dahlah duduk satu rumah,” kata abang setelah tawanya reda.

            “Okey, insyaAllah. Kita uruskan elok-elok hal ni,” kata papa. Pak ngah tersenyum senang.

            “Sekejap...” Aku mula bersuara. Semua mata memandang ke arahku.

            “Cempaka dekat mana?” soalku. Mujaddid mengangkat keningnya.

            “Kenapa tanya?” soal Mujaddid kembali. Aku membalas pandangannya dengan pandangan kosong sebelum mengangkat bahu.

            She tries to kill me to get you. She’s willing to do anything for you,” tuturku.

            “Tapi dia tak boleh lawan takdir Allah. She’s gone by the flow,” kata Mujaddid. Bulat mataku memandangnya. Mujaddid mengangguk.

            “Awak tak tolong dia?” soalku, mungkin kedengaran seperti aku seorang yang naif. Mujaddid menghembus nafas perlahan.

            “Aidilla, separuh nyawa saya ada pada awak. Kalau awak pergi, separuh nyawa saya turut pergi. Cempaka tu perosak. Antara nyawa dengan perosak, saya pilih nyawa. Saya selamatkan awak dulu, sebelum dia jatuh. Saya bantu pernafasan awak dulu, dan biarkan dia hanyut. Saya pastikan awak bernafas dahulu, dan biarkan dia terus menjauh. Saya tak ada pilihan, saya perlukan awak, tidak dia. Rahman yang tarik Cempaka ke tebing. Tapi Cempaka tak mampu diselamatkan. Rahman tak berjaya bantu pernafasan dia,” jelas Mujaddid. Allah, betapa bersyukurnya aku kerana masih diberi peluang untuk terus bernafas di atas muka bumiMu.


            AIDID. Nama yang suatu ketika dahulu sekadar terlakar di atas kertas, tanpa ada kepastian ke mana hala tujunya. Alhamdulillah, puji-pujian itu aku panjatkan ke hadrat Ilahi yang telah mengurniakan nyawa dan keimanan untuk terus berbuat kebaikan. Puji-pujian itu aku panjatkan ke hadrat Ilahi yang telah mengurniakan kenikmatan yang kuperoleh kini.

            Aidid. Kini nama itu terlakar indah dalam hati aku dan dia. Nama itu tercetak kemas di dalam setiap album yang terhasil. Harapan yang aku dan dia simpan adalah sama, semoga nama Aidid itu terus memberikan kegembiraan dan kebaikan kepada setiap pemilik album. Seperti mana aku menggembirakan dia, dan dia terus mengajar aku ke arah kebaikan. Selagi mana, Allah mengizinkan segala perkara itu terjadi.

            Alhamdulillah, Allah menarikku kepadaNya melalui dia. Ya, Marhaban Mujaddid. Ada sesuatu padanya yang membuatkan aku patuh akan kata-katanya yang mengajar aku berbuat kebaikan. Ada sesuatu padanya yang membuatkan aku senang bersama-samanya.

            Sudah hampir dua tahun usia perkahwinan kami. Semakin lama aku hidup dengannya, semakin aku tahu siapa dirinya. Mungkin bagi Cempaka, kekayaan Mujaddid terletak pada beratus-ratus ekar ladang dan bengkel kenderaan yang dimilikinya. Namun bagiku, kekayaan Mujaddid terletak kepada kemampuannya. Kemampuannya meletakkan martabat wanita di tempat yang tinggi. Kemampuannya mengawal dirinya. Kemampuannya memberi pembaharuan kepadaku, juga kepada orang-orang di sekelilingnya.

            If Allah wills it. Ya, jika diizinkanNya, aku akan menimang cahaya mataku sendiri dalam tempoh sebulan lagi. Cahaya mata aku dan suamiku, Marhaban Mujaddid.

            Sayang! Where’s your tudung?” soalannya menyebabkan aku berpatah balik ke dalam rumah. Pantas kucapai tudung yang tersangkut pada kerusi dan melangkah keluar ke pekarangan rumah. Mujaddid yang sedang mencuci kereta kudekati dengan senyuman. Dia membalas senyumanku.

            “Abang... Comel tak couple ni?” soalku sebaik sahaja aku berdiri di sebelahnya. Album yang kupegang sedari tadi kutunjukkan kepadanya. Sebaik sahaja dia melihat sekilas, dia membulatkan matanya memandangku.

            Sayang! Promise me, this will be the last time?” tuturnya lalu matanya merenung mataku. Aku tersengih-sengih memandangnya. Tanpa kusangka, dia menarik hidungku.

            “Abang! Basah hidung Aid, tau?” tuturku lalu kugosok hidungku dengan hujung tudung.

            “Siapa suruh nakal dengan abang?” soalnya kembali. Aku mencebik.

            Okay, I promise you, abang. This will be the last time. Lepas ni Aid suruh Izzan dengan Inayah aje buat kerja. Aid akan duduk dekat rumah macam permaisuri sampailah anak kita keluar. InsyaAllah. Lepas habis pantang, Aid sambung kerja balik,” tuturku dengan senyuman pada bibir.

            Nope! Abang tak setuju. Sayang hanya boleh mula kerja selepas empat bulan sayang lahirkan anak kita,” kata Mujaddid. Bulat mataku merenungnya.

            “Laaa... Lamanya, abang!” tukasku.

            No, sayang. Tugas isteri apa?” soalnya lantas mengangkat kening.

            “Baiklah, tuanku. Menjunjung perintah, tuanku,” balasku sambil menundukkan kepala buat seketika. Kedengaran dia melepaskan tawanya. Aku turut tersenyum mendengar tawanya.

            Love you, abang,” ucapku sebelum bibirku mendarat pada pipinya.

            Thanks, dear. I love you most, sayang,” ucapnya kembali lantas dahiku dikucupnya. Alhamdulillah. Benar, aku perlukan dia, dan dia perlukan aku untuk melengkapkan Aidid. Aku Aid untuknya dan dia Adid untukku. Segala puji bagi Allah. Alhamdulillah.

2 comments:

  1. Assalamualaikum....thanks a lot.....happy ending...tu yg seronok tu...wish u the best...

    ReplyDelete