Total Pageviews

Thursday, 29 December 2016

Cerpen- Hidayah Dia (Part 5)

Pesan penulis: Assalamualaikum, :). Late night update again! Been really busy, writing, driving classes, baking and stuffs. I am starting this update from the ending of the previous part so that it'll be easier for you guys to recall things. So, enjoy reading, ^_^.



            Tak semena-mena, lengan kiriku ditarik. Langkah terpaksa aku hentikan.

            Look at me.

            Aku berpaling juga. Akur. Air mata aku seka sebersih-bersihnya. Lengan yang masih berada dalam genggamannya kupandang.

            Look at me.” Sekali lagi, dia mengulangi bicaranya. Pandangan aku alihkan kepada wajahnya. Tapi dia tak katakan apa-apa. Aku tak tahu apa yang dia nak buat. Tapi tangan kirinya bergerak menyentuh rambutnya dan dia menarik rambutnya ke tepi dan menyisirkan rambut itu rapi. Nyata, berbeza betul rupanya apabila gaya rambutnya diubah.

            Kemudian tangannya itu beralih memegang kaca matanya sebelum kaca mata itu dia tarik dan pegang. Aku tersentak. Bertambah terkejut apabila sepasang matanya menikam tepat anak mataku. Barangkali refleks spontan, terus sahaja aku menyentap lenganku daripada genggamannya.

            “Z... Zach.”

            Dan aku tak tahu aku waras atau tak apabila tiba-tiba Ihsan tu aku samakan dengan Zach. Astaghfirullahalazim... Aku berundur beberapa tapak ke belakang. Tapi memanglah tu Zach, kan? Lalu terus aku berpaling dan berjalan tanpa menoleh lagi. Ihsan itu... Zach?


            MAKNANYA suara mereka yang sama itu bukan suatu kebetulan? Dan selama ini Ihsan sengaja memakai cermin mata tanpa kuasa ini untuk menghalang warna matanya dilihat jelas? Ya, baru aku perasan dua hari lepas. Ihsan memiliki iris mata berwarna kelabu. Sama seperti Zach. Benarlah Ihsan itu Zach?

            Kaca mata dalam peganganku ini aku letakkan kembali di atas meja. Sejak dia dah buka cermin mata dia tempoh hari, tak pernah dah dia pakai semula selepas itu. Semua orang sibuk bertanya dan dia jawab dia dah tak perlukan cermin mata tu lagi.

            Yalah, memanglah dia tak perlukan cermin mata ni lagi sebab semuanya dah terbongkar sekarang ni. Sebab dia dah dedahkan identiti dia kepada aku.

            Dua hari yang dah berlalu ini, tak sepatah pun aku bercakap dengan dia. Bilik pun asing-asing. Yalah, dia pun faham agaknya. Pandailah dia pergi cari John, tidur satu bilik dengan John.

            Bunyi tombol pintu yang dipulas benar-benar menyentakkan aku. Cermin mata di atas meja tanpa sengaja telah aku tolak. Astaghfirullahalazim! Pecah!

            Hatiku berbelah bahagi. Antara cermin mata ataupun pintu bilik yang sedang terbuka. Baru lima belas minit tadi John dan Ihsan keluar. Takkan dah balik? Aku terus bergerak ke almari dan memboloskan diri ke dalam almari pakaian itu.

            Melalui lubang kecil di antara pintu almari itu, aku dapat melihat susuk tubuh Ihsan yang sedang berjalan mendekati meja tadi. Dia mengambil dompet di atas meja dan dompet itu dia buka dan dia memerhatikan sesuatu sebelum dompet itu ditutup kembali dan dimasukkan ke dalam poket seluarnya.

            Dia kelihatan seperti ingin beredar dari situ tetapi tiba-tiba dia duduk melutut. Aduh! Barangkali dia sudah nampak akan cermin mata yang pecah itu. Aku menggigit bibir akibat rasa bersalah. Mujur juga cermin itu tidak berkuasa. Maknanya dia tak perlukan sangat cermin mata tu.

            Ihsan mengangkat pandangannya dan dia memandang sekeliling bilik ini. Dia ni ada firasat detektif ke apa? Dan tiba-tiba tubuhku mengeras apabila matanya terhenti pada almari ini. Seakan-akan dia tahu bahawa aku berada di dalam almari ini. Begitu tajam matanya memerhati ke arah ini menyebabkan aku kecut perut.

            Dia kemudiannya menunduk semula dan cermin mata yang pecah itu dia kutip. Serpihan-serpihan kaca yang terdapat di atas lantai itu juga turut dia kutip. Selepas itu, dia berlalu menuju ke pintu bilik. Tak pasti sama ada dia dah keluar ke belum, sebab pandangan dari dalam almari ini agak terhad. Maka apabila aku mendengar bunyi pintu bilik yang sudah ditutup, aku terus melangkah keluar dari dalam almari ini. Fuh! Panasnya!

            So you’re the culprit?” Bulat mata aku mendengar suara itu. Astaghfirullah! Aku tak nak berpaling. Tak nak pandang pun muka dia.

            Terkocoh-kocoh aku berlari dengan kepala yang menunduk menuju ke arah pintu bilik dan terus sahaja aku mendapatkan bilik aku di tingkat atas. Menyesalnya aku buat kerja bodoh tadi. Aku sumpah, lepas ni aku taubat tak nak buka tudung dah selagi ada orang bukan mahram dalam rumah ni. Dan ya, aku anggap Ihsan orang asing yang tak layak nak tengok aurat aku.


            AKU dah buat keputusan untuk tetap pulang ke UK tapi aku tak bagitahu Ihsan pun. Cuma aku ajak John pulang bersama-sama aku. Tapi John menolak sebab dia ada urusan yang perlu diselesaikan berkaitan dengan Wardina. Jadi aku tidak kisah. Pulang berdua dengan Aryan pun aku tak kisah.

            Tapi masalahnya, Aryan tu... Nak ke dia pulang tanpa Ihsan? Aryan tu pun sejak Ihsan dah jadi penghuni tetap rumah ini, aku pun dia pandang sebelah mata. Tu pun nak tak nak saja. Solat dengan Ihsan, belajar mengaji dengan Ihsan, pergi masjid dengan Ihsan, makan dengan Ihsan, mandi dengan Ihsan, main dengan Ihsan, tidur pun dengan Ihsan. Apa saja yang dengan aku? Bila dia sakit dan nak mengadu, barulah nak cari aku. Ibu, tolong garu. Ibu, pedih mata. Ibu, I had a cut because of the rose torn!

            Waktu tu pandailah dia cari aku.

            Kadang-kadang, aku sakit hati dengan Ihsan. Ah! Bukan kadang-kadang! Memang aku sentiasa bengang dengan dia. Sebab semua perkara yang membahagiakan aku dia nak rampas. Tengok sajalah sekarang ni, ahli keluarga aku bukan main rapat lagi dengan dia. Kalaulah suatu hari nanti mereka tahu siapa Ihsan, akan sayang lagikah mereka kepada Ihsan?

            Tapi aku tak sampai hati. Tak sampai hati nak rampas kebahagiaan Aryan. Bagi aku, tak kisahlah kebahagiaan aku berkurang pun, yang penting Aryan gembira. Ya, yang penting Aryan tahu bagaimana rasanya mempunyai seorang ayah. Dan ayah itu ialah ayahnya yang sebenar-benarnya.

            Dah seminggu pun berlalu sejak Ihsan ubah rupa dia kepada Zachary. Adakah aku masih dalam mood silent apabila dengan dia? Ya, aku masih tidak mahu bercakap dengannya. Dan dia pun nampak macam tak kisah. Maknanya kami okeylah.

            “Awak nak balik UK?”

            Astaghfirullahalazim! Cepat-cepat aku berpaling memandang ke belakang. Ihsan rupanya.

            Aku diam. Tak menjawab soalannya.

            “Saya teman awak balik. Lagipun memang kebetulan saya nak balik UK juga.”

            “Awak boleh berhenti cakap Melayu tak?” Aku geram. Telinga ni dah penat dengar dia berbahasa Melayu. Bagaimana dia boleh begitu cekap berbahasa Melayu begini? Sedangkan dia bukannya orang Malaysia pun!

            “Kenapa? Tak suka?”

            “Berapa lama awak belajar bahasa Melayu?”

            “Sejak kecil.” Huh? Biar betul?

            My mum... Dia dibesarkan di Malaysia. So she knows Malay very well. Our second language dekat rumah,” sambungnya. Aku mengangguk faham. Patutlah tak ada pelat langsung. Terasa bersalah pula kerana memarahinya tadi.

            Your parents, are they staying in UK?

            No. They’ve passed away since I was fifteen. Dekat UK tu cuma ada nenek saya, abang saya dan adik perempuan saya.”

             I’m sorry.

           Dan masing-masing diam. Aku tak nampak di mana dia berada. Tak tahu berapa jauh jarak kami. Yang pasti dia di belakang aku.

            “Saya pelik. Kenapa awak khianati perkenalan kita?” Aku terhenti di situ. Aku terlalu malu dan hatiku terlalu sakit untuk membuka cerita lama.

            “Kenapa awak sanggup buat saya macam tu? Kenapa awak khianati saya sedangkan awak tahu saya seorang Islam? Apa yang awak nampak pada saya sedangkan saya begitu menjaga diri saya? Dan saya paling tak boleh terima apabila awak hilang selepas apa yang awak dah buat kepada saya. Graduation day pun awak tak datang. Begitu bersungguh-sungguhnya awak nak lari daripada kesalahan yang awak buat. Awak tak tahu bagaimana keadaan saya di sana. Bagaimana terseksanya saya untuk buat piihan yang tepat. Bagaimana saya berperang dengan jiwa saya untuk menerima Aryan. Awak tak tahu semua tu...”

            Telingaku menangkap keluhan berat yang keluar daripada bibirnya. Beberapa ketika dia diam.

             I’m sorry for what I’ve done to you. Really, really sorry. Bukan salah awak pun, Nuha. Salah saya. Semuanya salah saya.” Dia diam.

            “Tapi kenapa saya, Ihsan? Dalam banyak-banyak perempuan lain? Dan kenapa selepas tu, awak macam tak pernah wujud depan mata saya?”

            Because I’m so jealous of you.

            What?!” Berkerut-kerut dahi aku sebab cuba nak faham apa kaitan cemburu dengan apa yang dia dah buat dekat aku. 

            Yes, I’m so jealous of you. You have that laugh, that smile, that expression... These things that I had never have. You have been so calm all the time. That’s what make me really jealous of you. I’ve been trying to know you, to know what is exactly makes you who you are, that calm person that I’ve always saw. But you kept trying to avoid me. Each time.Nama pun sampai Dina yang kena beritahu. You’re very arrogant that time...

            “Habis tu? Takkan sebab tu awak tak puas hati dengan saya? Takkan hanya semata-mata sebab tu awak buat saya macam tu?”

            “Tak, saya cuma berniat untuk mengajar awak saja. Ajar untuk tak sombong dengan orang lain. But things get worser then when your hair slipped out of your scarf...” Terus aku jadi sensitif dah nak dengar lepas tu. Dan nasib baik Ihsan tak cakap apa-apa dah.

            And then you left.

            Not after a month. I’ve been spying on you. I knew that you’re pregnant.

            And then you just left?

            Because I felt guilty and I’ve finally found out about things that calm you down. You can still stay strong and happy in front of others even after what I’ve done because of your faith. So then I flew to Malaysia. Met Naufal and he helped me met Allah. Three months learning and observing, and then only I decided to embrace Islam.

            Aku diam. Berfikir mengenai jalan ceritanya.

            I know about you and Aryan through my brother. He’s helping me to take care of you.

            What do you mean?

            Dr Dave.

            Huh?

            He’s my brother.

            MasyaAllah! Terkejutnya aku.

            But he never told me that you’re married. So I thought that you’re still single and I’m preparing myself for us. But then we met earlier than what I’ve planned and quite suprised knowing that you’re married. I asked my brother about this but he said that he don’t know about that. I thought that you just lied to me until the day at the airport, I met John. Whether I want it or not, I have to accept that you’ve already married. So that’s why I kept myself away from you. Because I know it’s a sin for loving a married woman.

            Dia berhenti di situ.

            Is it Naufal who told you everything? That I’m actually not married yet and John is not actually my husband?

            Yup. Because he knew my previous name was Zachary. He asks me whether I had anything to do with you but I didn’t tell him about what had happened until a week passed while you were in your coma. I told your family about us, about my feelings. Everything. I know, they are frustrated over that story. Including Naufal himself. About an hour later, atuk called me to see him. He asks me to marry you if I wanted to. So I did.

            But you would not expect me to accept you after what you have done in the past, right? This relationship will never work if not because of Aryan.

            Forgive me. Forgive me for what I’ve done before, Nuha. It’s hard living with guilty feelings over the person that you love.

            Not now.” Dan aku terus bangkit daripada dudukku seraya berjalan meninggalkannya. Kardigan labuh pada tubuh aku kemaskan. Kedua-dua belah tangan memeluk tubuh. Hati aku sakit. Sakit sangat. Perlahan-lahan aku melepaskan tangisku. Kepala aku tundukkan dan tangan kananku naik menekup mulut bagi menahan esakan daripada terkeluar. Ihsan, kalaulah... Kalaulah awak bukan Zachary.


            MASUK sahaja ke dalam ruang tamu rumah, pandanganku dihidangkan dengan suatu keadaan yang aku tak pernah nampak seumur hidup aku. Tapi automatik bibirku mengukir senyuman. Ya Allah, comelnya...

            Penat sikit aku hari ni sebab terpaksa bekerja sampai malam. Kalau tak, Doktor Dave atau aku boleh panggil dia abang ipar aku, yang selalu kerja waktu malam. Tapi disebabkan dia bercuti hari ni untuk ke luar negara, maka aku perlu ambil alih tempatnya. Tapi tak kisahlah, selama ni berhari-hari aku cuti dan dia ambil alih tempat aku, dia tak pernah mengadu pun.

            Kaki terus melangkah ke bilik di tingkat atas bagi membersihkan diri. Usai menunaikan solat, aku turun kembali ke bawah dengan dua helai comforter.

            Sofa yang telah dibuka menjadi katil di ruang tamu itu aku dekati, kemudian aku melabuhkan duduk pada ruang kosong yang ada. Patung dinasour lembut berwarna ungu atau lebih dikenali dengan nama Barney yang berada di sisi kepala Ihsan aku alihkan. Barney itu merupakan kegemaran Aryan sejak dia kecil lagi, hadiah daripada Wardina.

            Sehelai comforter pada tangan aku gunakan untuk menyelimuti Ihsan dan Aryan yang sedang lena. Nampak yang Aryan sangat manja dengan Ihsan apabila Aryan tidur meniarap di atas tubuh Ihsan begitu dengan tangan kanan Ihsan memeluk tubuh Aryan.

            Tubuh terus aku rebahkan di sebelah mereka. Dah sebulan pun kami di UK dan aku tak kisah kalau tidur satu katil dengan Ihsan sebab di mana ada Ihsan, di situ ada Aryan. Aku pandang wajah Aryan dan kemudian wajah Ihsan.

            “Kalaulah awak bukan Zachary...” Saya yakin yang kita takkan ambil masa yang lama pun untuk semua orang bahagia.

            Salah tak kalau aku cakap aku sayangkan Ihsan? Ya, aku sayangkan Ihsan. Sejak kami putus hubungan dulu, sebenarnya aku rasa apa yang Aryan rasa. Aku tak boleh lari daripada memikirkan dia. Tapi hakikatnya sekarang, apabila aku tahu dia ialah Zachary, susah untuk aku terima bahawa aku sedang menyayangi orang yang pernah suramkan hidup aku dulu.

            Pernah, pernah aku terfikir untuk melarikan diri daripada dia. Tapi, aku tak sanggup. Tak sanggup nak berpisah dengan dia walaupun aku tahu dia pernah khianati aku dulu sebab Aryan dah terlalu rapat dengan dia. Dan aku tak tahu betul ke tak apa yang aku rasa ni, tapi aku rasa Ihsan mampu untuk besarkan Aryan dengan baik.

            Entahlah, kadang-kadang aku pun keliru dengan fikiran dan hati aku...


            Aku terima dia. Aku tak kisah siapa dia pada masa silam dia. Yang penting sekarang, dia merupakan seorang hamba yang taat kepada Tuhannya. Kau tahu kan yang hidayah itu hak mutlak Allah? Dan kau sedar kan betapa John, grandpa dan Zachary tu bertuah sangat-sangat sebab Allah pilih mereka. Dan kau sedar tak betapa bertuahnya kita apabila Allah pilih kita untuk bersama-sama mereka? Aku percaya pada kasih sayang Allah. Aku percaya Allah pilih mereka dan kita bukan atas sebab yang sia-sia. And I trust Syamil. Kau sepatutnya lebih tahu yang sebaik sahaja mereka masuk Islam, mereka sesuci bayi yang baru lahir. Jadi bukan hak aku untuk pertikai apa yang dia dah buat dulu, sewaktu dia tidak tahu. Bukan hak aku.“Say to those who have disbelieved [that] if they cease, what has previously occurred will be forgiven for them. But if they return [to hostility] - then the precedent of the former [rebellious] peoples has already taken place.” (Surah al-Anfal, 8:38)

DINA.


            Manusia yang aku tak tahulah baik dia tahap apa. Waktu senang dia ada, waktu susah dia ada. Kadang-kadang aku fikir, she’s just too perfect to be my friend.

            Dia dengan aku, bagai langit dengan bumi. Senang cakap, dialah yang sentiasa tenang, yang sentiasa ceria, yang aku tak pernah nampak pun bermasalah. Selalunya akulah yang bermasalah dan dialah yang banyak ingatkan aku kepada Allah.

            Pernahlah juga aku nampak Dina bermasalah, tapi dia selalu tahu untuk cari Allah. Bukannya macam aku. Selalu nak kena diingatkan. Dan aku tahu, apa yang aku dah baca dari skrin telefon tadi, merupakan salah satu peringatan Dina buat aku.

            Nak suruh aku berbaik dengan Ihsanlah tu.

            Tapi dalam diam, aku akui, ada benarnya kata-kata Dina.

            Walaupun Ihsan pernah menyakiti aku dulu, adil ke untuk Ihsan jika aku mengungkit mengenai siapa dia semasa namanya Zachary dulu? Semasa dia kafir dulu? Adil ke untuk dia?

            Tak, aku tahu tak adil jika aku ungkit siapa dia ketika dia kafir dahulu. Aku tahu, apabila dia memilih Islam, maka dia memilih untuk menjadi lebih baik. Aku yakin Allah tahu Ihsan mampu.

            Dan mungkin, aku perlu tolak tepi soal dendam. Ya, dendam lama itu. Dendam yang aku kata kalau aku jumpa dia, aku akan kerat lapan belas badan dia.

            Aku mungkin perlu pandang ke depan, sebab aku tahu, dalam hati aku ada sayang. Sebab aku tahu, Aryan terlalu sayangkan Ihsan.

            Benarlah kata Wardina. Bukan hak aku untuk hukum dia apabila Islam sendiri telah menyempurnakan dia. Aku perlu yakin. Yakin akan ketentuan Allah. Dan yakin akan Arifihsan.

No comments:

Post a Comment