Total Pageviews

Saturday, 18 June 2016

Cerpen- AIDID (Part 2)

Pesan cik penulis: Nahhh, part 2. Part 2 saya bagi pendek sikit, ya. Psttt, part 3 saya bagi lepas tarawih nanti. (Tarawih tempat saya 8 rakaat saja) Tunggu yaa~ For now, terima kasih untuk yang sudi baca, :).




             AKU tiba di rumah pak ngah tepat jam enam setengah petang. Mujaddid yang berada di bawah rumah memandangku dengan pandangan yang tajam. Sempat aku membesarkan mataku ke arahnya, menandakan bahawa aku betul-betul geram dengannya.

            “Assalamualaikum!” Ucapan salam aku hulurkan.

            “Waalaikumussalam.” Jawapan salam daripada Mujaddid sama kuat dengan salam yang kuhulur. Aku menjelingnya. Kasut yang tersarung pada kaki kutanggalkan. Usai membasuh kaki, aku mendaki anak tangga dan masuk ke dalam rumah.

            “Anak dara tak elok balik senja-senja,” kata mak ngah dari arah dapur. Aku tersengih.

            “Ila pergi jalan-jalan dekat kampung ni aje, mak ngah,” jawabku lantas melangkah masuk ke dalam bilik yang disediakan untukku. Suis kipas dan lampu dipetik. Selendang yang terlilit di kepala kutanggalkan. Tuala kucapai dan langkah kuatur ke ruang tamu.

            “Marhaban Mujaddid! Jangan masuk ke dalam rumah sebelum saya bagi arahan awak boleh masuk.” Sempat aku berpesan kepada Mujaddid melalui tingkap di ruang tamu sebelum tingkap itu kututup.

            “Apa-apa ajela, Cik Aidilla...” Jawapan Mujaddid sempat singgah pada pendengaranku sebelum aku mengatur langkah ke bilik air.


            TELINGAKU menangkap suara pak ngah dan Mujaddid yang sedang rancak berbual-bual. Andai tidak silap pendengaranku, suara mereka datang dari ruang makan yang letaknya berhampiran dengan bilik air ini. Aku mengetap bibir. Sah! Dia memang gila!

            “Hish! Aku pesan bukan nak dengar. Sekarang siapa yang susah? Kau dengan aku jugak, kan?” bebelku sendirian sambil tangan mengemaskan kain batik basahan pada tubuh. Tuala yang kubawa bersama-sama aku gunakan untuk menutup bahagian kepala hingga ke lenganku.

            “Pak ngah, Aid keluar nanti pak ngah tekup muka anak kesayangan pak ngah tu, ya?” jeritku dari dalam tandas. Entah pak ngah dengar atau tidak. Perbualan tadi masih belum mati.

            Dengan lafaz basmallah dalam hati, aku membuka selak pada pintu tandas dan melangkah keluar. Laju sahaja langkah yang kuatur. Entah mengapa, keadaan yang tadinya rancak dengan perbualan menjadi sepi begitu sahaja.    

            Sampai sahaja di bilikku, aku menghempas pintu bilik. Hembusan nafas lega kulepaskan. Kehadiran Mujaddid benar-benar menyusahkan!


            “AIDILLA, tak nak ikut kami ke masjid?” soal Mujaddid. Aku masih beku di kerusi rotan yang teratur letaknya di ruang tamu.

            “Pergi sajalah, saya jaga rumah. Lagipun perempuan kan elok solat di rumah saja,” balasku. Sempat kutatap wajah mak ngah sekilas, memohon pengertian mak ngah.

            “Tapi kalau di rumah awak tinggal seorang sajalah. Rugi tak kutip pahala berjemaah,” kata Mujaddid. Hish! Banyak cakap betul dia ni.

            “Kalau awak nak sangat saya dapat pahala berjemaah, marilah awak tinggal di rumah dengan saya, awak imamkan solat saya. Nak sangat, kan?” ujarku penuh beremosi. Wajahnya kujeling entah untuk ke berapa kali pada hari ini.

            “Mana boleh tinggal berdua saja, tak baik,” balas Mujaddid.

            “Haaa, tau pun, kan? Dah tu? Awak pergi sajalah dengan mak ngah dan pak ngah. Tinggal saya di sini sorang-sorang. Biar saya jaga rumah. Awak tak perlulah nak jaga saya sangat, saya pandai jaga diri,” tempelakku. Dia ni tak faham bahasa ke apa? Kalau aku cakap dengan kucing pun, kucing tu faham yang aku tak nak ikut ke masjid.

            “Awak jangan lari macam petang tadi. Nanti apa saya nak jawab dengan Hairul,” pesan Mujaddid.

            “Apa awak ingat saya ni kanak-kanak riang yang tak pandai berfikir? Kalau saya lari pun saya nak ke mana? Luas manalah sangat kampung ni. Tup-tup nanti awak jumpa juga,” ujarku. Mujaddid terdiam seketika.

            “Dahlah, awak pergilah masjid. Nanti lambat pula sampai,” tuturku lantas langkah kuatur ke muka pintu. Pak ngah, mak ngah, dan Mujaddid sudah menyarung pengalas kaki masing-masing.

            “Selak pintu tu,” pesan Mujaddid. Aku membesarkan mataku memandangnya.

            “Ya, Marhaban Mujaddid!” balasku. Setelah kelibat mereka hilang dari pekarangan rumah mak ngah, aku menutup pintu dan memasang selak pada pintu seperti pesan Mujaddid tadi.


            PAK NGAH, kenapa pak ngah tak pernah beritahu yang ada orang duduk dekat rumah pak ngah?” soalku ketika sedang menjamah makan malam. Sempat kukerling wajah Mujaddid yang duduk berhadapan denganku.

            “Laaa, buat apa nak bagitahu? Aidilla tak tanya pun,” kata pak ngah. Haih! Loyar buruk pula pak ngah ni!

            “Takkan nak kena tunggu Ila tanya? Setiap hujung minggu Ila telefon pak ngah takkan pak ngah tak teringat nak cerita?” soalku. Mujaddid memandangku.

            “Awak ke yang selalu kecohkan rumah tiap-tiap hujung minggu?” Mak ngah dan pak ngah ketawa mendengar kata-kata Mujaddid. Aku mengetap gigi. Mata kubesarkan memandangnya.

            “Pak ngah, anak angkat pak ngah ni asal mana?” soalku.

            “Tu, tanya tuan badan tu sendiri. Depan mata tak nak tanya,” kata pak ngah sambil menjuihkan bibir ke arah Mujaddid. Aku mencebik.

            “Tak naklah. Nanti entah apa-apa yang dia jawab. Dia ni kan tak sihat sikit.” Selamba aku melemparkan kutukan kepada Mujaddid.

            “Dia yang tak waras, ada hati nak kata orang. Tak konsisten!” bebel Mujaddid.

            “Apa maksud awak ni?” soalku.

            “Tu, siang tadi ada. Sekarang hilang?” ujarnya merujuk kepada tudungku.

            “Masalahnya, saya ada satu aje. Awak jangan banyak cakap, boleh? Sibuklah awak ni,” bidasku.

            “Kenapa tak pinjam dengan ibu ngah?” Soalannya sepi tanpa sebarang jawapan.

            “Kalau awak dah tak suka sangat saya tak pakai tudung, awak keluarlah dari sini. Tidur dekat bawah rumah tu. Tak adalah saya menambahkan dosa awak, kan? Awak pun tak tambahkan dosa saya,” ujarku setelah lama aku mendiamkan diri. Pantas kubangun dan mengangkat pinggan bersama-sama ke singki dapur. Usai mencuci pinggan, aku mengorak langkah ke bilikku. Masih terasa geram akan Mujaddid.


            KEDATANGAN Umar dan Ashilah pada petang itu benar-benar membawa tuah buatku. Selain membawa air batu campur, Umar juga menawarkan aku untuk menjadi jurugambar semasa hari pernikahannya nanti. Sungguh aku tidak menyangka bahawa Umar akan memberikan aku tawaran itu. Tawaran itu aku terima dengan hati yang terbuka.

            Sebaik sahaja Umar dan Ashilah pulang, aku menghabiskan masa di atas pangkin yang dibina di bawah rumah pak ngah. Mujaddid yang sedang membaca di sisiku tidak kuhiraukan.

            “Aidilla, awak memang suka jadi jurugambar?” soal Mujaddid tiba-tiba. Buku yang menjadi tatapan matanya sedari tadi diletakkan di atas pangkin. Aku memandang tampangnya buat seketika sebelum mengangguk.

            “Ya, tapi papa saya tak suka. Dia lebih suka saya jadi akauntan,” jelasku. Mujaddid mengangkat keningnya dan mengangguk.

            “Kenapa tak ikut cakap papa awak?” soalnya. Aku melepaskan keluhan kecil.

            “Sampai bila saya perlu hidup dengan telunjuknya? Dia tunjuk situ, saya ke situ, dia tunjuk sini, saya ke sini. Bahkan, kelulusan yang saya ada dalam bidang perakaunan, adalah atas kehendak dia. Ini cita-cita saya, masa depan saya, jadi saya yang perlu tentukan. Lagipun, bukannya papa yang akan hadapi semuanya,” tuturku. Entah mengapa aku perlu berkongsi ceritaku dengan Mujaddid.

            “Tapi awak sedar tak, tugas dan tanggungjawab seorang jurugambar bukan hanya mengambil gambar, sahaja?” soalnya. Aku memandangnya.

            “Maksud awak?” soalku.

            “Maksud saya, tanggungjawab awak sebagai seorang jurugambar Islam,” katanya. Aku mengangguk, faham.

            “Ya, saya tahu. Saya sedar, setiap apa yang seseorang itu lakukan, datang dengan tanggungjawab. Saya tahu apa yang saya buat. Saya tahu gambar apa yang boleh saya bidik, dan tidak. Saya tak terima tawaran menjadi jurugambar pra perkahwinan. Yalah, ada sesetengah pasangan tidak terfikir mengenai hukum bersentuhan antara bukan mahram. Sedangkan mereka tidak punya ikatan yang menghalalkan sentuhan antara mereka. Saya tak nak terlibat sama lantas mendapat saham percuma,” ujarku.

            “Baguslah kalau awak sedar,” kata Mujaddid. Aku sekadar tersenyum.      

            “Awak dari mana?” soalku. Entah angin apa yang singgah pada tubuhku sehinggakan aku ingin tahu mengenai dirinya.

            “Kampung sebelah,” jawab Mujaddid. Aku memandangnya dengan mata yang dikecilkan, tidak percaya dengan kata-katanya. Ketawa kecil terlepas daripada bibirnya.

            “Betul, saya dari kampung sebelah.” Bersungguh-sungguh Mujaddid meyakinkan aku.

            “Awak memang Islam, ke? Awak convert?” soalku.

            “Awak meragui agama saya?” soalnya kembali. Aku terkedu.

            “Tak, bukan macam tu... Cuma...” Aku teragak-agak ingin menyambung bicara. Bimbang mengguris hatinya.

            “Kenapa awak harus meragui agama saya? Kerana wajah saya?” soalnya. Aku terdiam.

            “Memanglah saya tak ada raut Melayu langsung, tapi salahkah saya beragama Islam?” soalnya. Tersentak aku mendengarnya. Aduhai, janganlah tersalah tafsir! Jangan buat usul melulu!

            “Bukan macam tu! Ya Allah... Awak ni, janganlah cakap ikut sedap mulut awak aje,” ujarku. Mujaddid melepaskan keluhan kecil. Bibirnya bergerak-gerak seolah-olah ingin menyatakan sesuatu.

            “Awak nak cakap sesuatu ke?” soalku.

            “Kalau saya cerita fasal saya, awak akan dengar ke?” soal Mujaddid. Matanya merenung ke dalam mataku menyebabkan aku kalut seketika. Pantas kualihkan pandanganku daripada terus menatap matanya. Entah mengapa rasa aneh itu terbit setiap kali sepasang mata itu kutatap.

            “Bergantunglah... Awak cerita ajelah,” ujarku dalam nada gugup yang cuba kusembunyikan.

            “Macam mana nak cerita, ya? Susah sikitlah,” kata Mujaddid lalu dia menggaru dahinya.

            “Laaa, awak cerita sajalah. Tadi awak yang beria-ia nak cerita, kan? Bila saya nak dengar ni, awak tak tahu pula macam mana nak cerita,” bicaraku sedikit geram dengan Mujaddid. Mujaddid ketawa.

            “Okey, okey. Asalnya, saya memang bukan Islam. Maksud, saya... Saya tak lahir sebagai seorang Islam. Mak saya Caucasian dan ayah saya Chinese. Tapi hidup saya sebagai bukan Islam tak lama. Ayah ambil keputusan untuk convert dan alhamdulillah, ibu turut convert. Secara automatik, saya dengan adik beradik saya pun convert sekali. Kalau tak silap saya, umur saya masa tu satu tahun. Abang sulung saya lima tahun, kakak saya tiga tahun dan adik saya yang paling beruntung, kerana dia lahir dalam Islam,” terang Mujaddid. Aku mengangguk-angguk.

            “Jadi, apa yang membawa awak ke sini?” soalku, ingin tahu.

            “Entah. Tapi saya dah lama dah kenal dengan ayah ngah, sejak kecil lagi. Ayah saya banyak belajar tentang Islam dengan ayah ngah dan imam masjid kampung ni. Kadang-kadang saya akan ikut ayah ke sini,” jelas Mujaddid. Aku ketawa. Mungkin kedengaran sarkastik pada pendengaran Mujaddid.

            “Awak tak tahu apa tujuan awak ke sini? Tak mungkin. Mujaddid yang saya kenal selama dua hari ni, orangnya berkeyakinan. Apa awak dah jadi ni?” ujarku. Mujaddid meraup rambut perang kehitamannya ke belakang. Sengihan di bibirnya membuahkan tanda tanya dalam hatiku.

            “Saya tahu, cuma saya tak pasti...” kata Mujaddid. Aku ketawa lagi.

            “Apa awak ni? Tahu tapi tak pasti. Sama ajelah macam awak tak tahu. Awak jangan buat lawak, boleh tak? Lagipun dah dua tahun awak menetap di sini,” tuturku.

            “Okey, apa-apa yang saya tahu, saya ke sini untuk tinggal dengan ayah ngah dan ibu ngah. Mereka kan tak ada anak, jadi saya nak mengisi kekosongan hidup mereka. Selain tu, saya tolong pak ngah apa-apa yang patut. Pokok getah dia, saya torehkan. Lepas tu, saya ingat nak dapatkan pengalaman duduk dalam keluarga Melayu Islam.” Penjelasan Mujaddid membuatkan aku terangguk-angguk.

            “Umur awak berapa?” soalku lagi. Mata Mujaddid menikam mataku membuatkan mataku bergerak pantas mengalihkan arah pandanganku. Aku menggigit bibir, cuba menghalau resah yang hadir.

            “Dua puluh sembilan,” jawabnya. Oh, tua lima tahun daripadaku.

            “Kalau saya tanya, awak jawab tak?” soal Mujaddid tiba-tiba setelah masing-masing sepi tanpa suara.

            “Bergantung, kalau saya boleh jawab, saya jawab. Kalau tak, sepi ajelah,” balasku.

            “Apa yang membuatkan perempuan macam awak rela hati untuk duduk di sini?” soalnya. Bibirku mengukir senyum tanpa dipinta.

            “Perempuan yang macam mana tu? Perempuan bandar?” ujarku. Mujaddid ketawa dan menggeleng perlahan.

            “Perempuan bandar tu umum sangat. Maksud saya, yalah... Perempuan yang beberapa peratus hidup dengan gaya kebaratan,” katanya. Aku mencebik. Sudahlah, nak perli akulah tu.

            “Saya tak hidup dengan cara barat, okey? Saya masih makan dengan tangan, mandi dengan tangan sendiri, bukan dengan tab mandi. Saya masih tahu pakai baju kurung dan kain batik. Suka hati saja awak buat usul sendiri, ya?” bidasku. Mujaddid tersenyum.

            “Tapi... Kenapa awak tak bertudung semalam? Kenapa tak tutup aurat awak?” soalnya. Tak sudah-sudah membangkitkan soal aurat. Aku melepaskan keluhan kecil. Bahu kujungkit tanda tidak tahu.

            “Saya rasa saya tak akan bebas dengan bertudung. Maksud saya, aktiviti saya terhad. Lagipun, awak lelaki kedua yang mengingatkan saya tentang tudung dan menutup aurat selepas pak ngah. Papa dan abang, tidak pernah menegur. Kata papa, cukuplah saya sudah berpakaian sopan,” jelasku. Mujaddid menggeleng.

            “Bertudung dan menutup aurat tidak akan membuatkan aktiviti awak terhad, Aidilla. Awak masih boleh bermain sukan lasak, awak masih boleh bergambar dengan gaya gila-gila awak tu...” Kata-kata Mujaddid membuatkan aku terbatuk-batuk kecil. Jelaslah bahawa dia sudah melihat segala-galanya.

            “Lagipun, awak hanya perlukan tudung yang cukup labuh untuk melengkapkan tuntutan menutup aurat. Pakaian awak sudah cukup bagus sekarang ni. Aidilla, perlukah awak menunggu mereka menegur sedangkan dalam al-quran sudah jelas diberitahu akan perintah ini? Andai awak pelihara aurat awak, secara automatik, maruah dan kesucian awak akan terpelihara, insyaAllah. Awak tak perlukan pengawal, untuk mengawal awak dua puluh empat jam. Aurat yang awak tutup mampu memelihara diri awak,” bicara Mujaddid. Aku tertunduk mendengar kata-katanya.

            “Awak tak tahu bahaya di luar sana. Nafsu seorang lelaki dan seorang wanita, tak sama. Nafsu wanita yang banyak, cenderung ke pelbagai arah yang berlainan. Nafsu lelaki yang satu, cenderung ke satu arah. Awak tak tahu, fikiran mereka boleh pergi jauh walaupun sedikit yang terdedah.” Aku suka mendengar penjelasannya. Aku dapat tangkap isinya walaupun dia menyampaikan isi itu dengan berlapik.

            “Pernah awak terfikirkan dosa?” soalnya. Aku masih menunduk dan mengangguk.           

            “Sebelum saya melakukan sesuatu yang salah, saya selalu berfikir, banyak sangatkah pahala yang ada pada saya sehinggakan saya suka mengutip dosa? Walaupun sedikit, andai dikumpul, berlonggok jua. Seringkali saya berfikir, betapa sesal itu takkan mengubah apa-apa andai sedetik lagi nyawa saya ditarik dan dosa saya lebih banyak daripada pahala.” Kata-kata Mujaddid meresap jauh ke dalam hatiku. Aku beristighfar. Sungguh aku tidak mungkin mampu untuk menyanggah kata-katanya.

            “Hidup ini medan untuk kita berjuang mengumpul sebanyak pahala yang kita mampu dan menjauhkan diri daripada melakukan dosa. Kita hanyalah manusia yang begitu kerdil. Dalam sedar atau tidak, pasti ada dosa yang kita kutip. Dalam mahu atau enggan, pasti ada dosa yang kita raih. Sedarkah kita bahawa pahala itu begitu mudah untuk diraih? Dalam sedar atau tidak, dalam mahu atau enggan, pasti ada pahala yang dapat kita kutip. Bergantung, di mana tahap keimanan kita,” tutur Mujaddid. Entah mengapa, semua kata-katanya ingin kuterima. Semua kata-katanya kuserap masuk ke dalam hatiku.

            “Mungkin ramai yang akan berfikir mengenai pahala dan dosa andai pahala dan dosa itu ditampilkan dalam bentuk material. Pahala dijelmakan sebagai wang, dan dosa dijelmakan sebagai jarum. Manusia akan berlumba-lumba mengejar wang itu dan tangkas melarikan diri daripada ditusuk jarum yang tajam,” kataku, tiba-tiba. Mujaddid memandangku dengan senyuman pada bibirnya yang tampak berbeza berbanding selalu. Sedikit sebanyak, senyuman itu bisa menggetarkan naluri wanitaku.

            “Ibaratkan sekeping not seratus ringgit untuk satu pahala dan satu jarum yang tajam untuk satu dosa. Pastilah manusia akan berkejar-kejaran mendapatkan pahala itu dan berlari-lari menjauhi jarum itu,” sambung Mujaddid.

            “Tu ustazah saya yang cakap, masa saya tingkatan lima dulu,” kataku dengan senyuman kecil pada bibir.

            “Patutlah...” ujarnya perlahan. Aku mengambil buku yang berada di atas pangkin lalu memukul lengannya. Mujaddid ketawa sambil mengelakkan tubuhnya daripada terkena pukulanku.

            “Perli saya, ya? Sekurang-kurangnya, saya ambil perhatian atas apa yang dia beritahu, tau? Walaupun dah tujuh tahun, saya masih ingat lagi,” tuturku lantas aku menghentikan pergerakan tanganku. Mujaddid masih dengan sisa tawanya.

            “Yalah, ingatan awak bagus sangat. Alhamdulillah,” katanya usai tawanya reda.


            SEMINGGU berlalu setelah majlis pernikahan Umar dan Ashilah berlangsung. Foto-foto mereka sudah tersusun rapi di dalam album pernikahan mereka yang bersalut kain baldu berwarna hitam. Halaman pertama album itu jelas terpapar namaku pada sudut bawah sebelah kanan. Kusentuh perlahan tulisan ‘Aidid’s Photography’ yang tercetak.

            Album itu kututup kembali lantas sulaman yang berwarna keemasan pada muka belakang kulit album itu menjadi sapaan mataku. Sungguh aku berpuas hati. Terdapat sulaman kecil namaku pada sudut bawah sebelah kanan muka belakang album itu.  

            Aidid. Aku tersenyum sendiri. Entah mengapa perlu aku ubah nama itu. Asalnya, hanya nama Aid yang terpapar. Kalaulah dia tahu, malu yang bertandang takkan mungkin pulang. Masakan tidak? Aku mencuri namanya untuk dicantumkan dengan namaku!

            Fikiranku menerewang pada majlis pernikahan Umar dan Ashilah minggu lalu. Kata-kata Mujaddid bagaikan terngiang-ngiang menyapa telingaku. Aku tersenyum kecil. Aku tahu dia sekadar bergurau dan entah mengapa aku mahu mengambil serius.

            “Aidilla, bila pulak awak nak duduk dekat atas sana?” soalnya, tiba-tiba. Aku yang sedang menatap hasil bidikanku pada kamera agak terkejut dengan sapaannya. Wajah kuangkat lalu tanpa sengaja pandangan mata kami bertembung. Pantas kualih, lantas kuusir resah yang mengetuk pintu hatiku.

            “Tengoklah kalau ada jodoh. Kalau tak, tak merasalah saya nak naik pelamin,” balasku. Mujurlah suasana yang hingar-bingar mampu menyembunyikan nada gugup pada suaraku.

            “Takkan awak masih sepi?” soalnya. Aku sedar, Mujaddid suka berlapik-lapik apabila berbicara.

            “Ya, saya masih sepi. Tak ada kumbang yang sudi buat bising dekat bunga macam saya ni. Dahlah ganas, kerja pula jurugambar aje, mana ada orang akan jatuh hati,” tuturku. Mujaddid menghamburkan tawanya.

            “Kalau macam tu, biar saya ajelah yang jadi kumbang tu. Untung-untung saya selalu buat bising dekat awak,” bicara Mujaddid. Aku memandang wajahnya sekilas. Jelas sekali dia tidak berniat seperti bicaranya. Sekadar usikan yang menjadi halwa telingaku hampir setiap hari.

            “Janganlah main-main,” ujarku. Mujaddid mengalih pandang ke arahku. Pantas kualihkan pandangan daripada menatap tampangnya.

            “Betullah, kalau awak sepi... Biar saya jadi suami awak, ya?” katanya. Aku menjeling wajahnya menyebabkan tawanya terlepas daripada bibirnya. Aku mencebik. Suka benar mempermainkan aku.

            Kepala kugelengkan dek teringatkan situasi itu. Sungguh dia memang suka mengganggu keharmonian hatiku.

            “Aidilla!” Laungan Mujaddid singgah ke pendengaranku. Pantas kusarungkan tudung pada kepala sebelum menjenguk melalui jendela. Bola mataku melilau mencari batang tubuhnya.

            “Sini!” Laungnya lagi. Aku mencari-cari arah laungan itu. Lantas mataku tertancap pada dirinya yang sedang duduk di atas dahan pokok rambutan. Aku tersengih memandangnya.

            “Awak buat apa atas pokok tu? Jatuh nanti, saya tak nak tolong, ya?” laungku. Mujaddid ketawa.

            “Saya naik atas ni sebab awak jugak. Semalam awak yang merayu-rayu dengan saya nak makan buah rambutan, kan? Mengalahkan orang mengidam. Ni saya naiklah, nak bagi awak makan,” jawabnya. Aku menggelengkan kepala. Entah mengapa hatiku perlu terusik akan kesungguhannya itu.

            “Hati-hati. Nanti saya sampai,” ujarku lantas aku membuka langkah menuju ke luar rumah. Aku melabuhkan duduk di atas pangkin yang dibina di bawah pokok rambutan itu.

            “Hai, ingat saya ni kuli ke? Tolonglah kutip buah rambutan yang jatuh tu...” kata Mujaddid. Aku tersengih sebelum bergerak untuk membantunya.

            “Dahlah, awak turunlah. Dah banyak dah ni...” ujarku setelah habis mengutip kesemua buah rambutan yang berselerakan di atas tanah. Penuh satu besen terisi dengan buah-buah rambutan yang tampak masak ranum.

            “Assalamualaikum.” Ucapan salam itu mematikan senyuman pada bibirku. Manja suaranya sudah lali pada pendengaranku. Pantas kupandang pemilik suara itu. Ketara senyuman yang kukira mengada-ada pada bibirnya. Aku memandang Mujaddid, ternyata Mujaddid turut memandangku. Dia mengangkat kening lantas aku menjungkit bahu.

            “Waalaikumussalam,” jawab Mujaddid. Perlahan saja nada suaranya. Entahlah, aku tidak mengerti apa yang ada dalam benaknya.

            “Tengah petik buah rambutan ke?” soal gadis itu.

            “Taklah, tengah tanam pokok. Tak nampak?” ujarku. Entah mengapa, aku tidak pernah menyenangi gadis ini dari saat pertama kali aku bersua muka dengannya di majlis pernikahan Umar. Sudahlah suka meliuk-lentok seakan-akan tidak bertulang!

            “A’ah, kami tengah tanam pokok ni. Awak buat apa ke sini?” soal Mujaddid. Aku tersenyum kecil memandangnya. Tidak sangka bahawa dia serentak dan seirama denganku.

            “Sengaja menjenguk. Sejak dah ada Ila, awak dah tak layan saya, kan Adid?” kata gadis itu. Aku memalingkan wajah lantas melepaskan batuk-batuk kecil buatan.

            “Dah dia lagi suka layan saya daripada layan awak,” ujarku perlahan. Tidak semena-mena kepalaku terkena balingan Mujaddid. Kulit rambutan yang mengenai kepalaku jatuh ke atas tanah. Aku memandang Mujaddid. Dia sedang ketawa tanpa suara. Aku sekadar menayang sengih.

            “Sebelum Aidilla ada pun, pernah ke saya layan awak?” kata Mujaddid. Aku menyembunyikan senyum yang menghiasi dua ulas bibirku.

            “Awak ni! Sengaja nak sakitkan hati saya, kan?” ujar gadis itu, kedengaran manja. Ya Allah! Menyampahnya aku! Gedik!

            “Awak nak rambutan, tak? Nah, ambillah... Bawa balik rumah, lepas tu jangan datang lagi, ya?” kataku. Bukannya aku tidak menghormati tetamu, atau menghalau. Tetapi kalau sudah hampir tiga kali dalam sehari dia datang ke sini, siapa yang tidak sebal? Sudahlah datang kerana ingin menggatal! Kalau ingin menziarahi pak ngah atau mak ngah, tidak mengapalah juga!

            “Eh, tak apalah! Susah-susah aje,” kata gadis itu. Andai tidak silapku, rumahnya terletak jauh dari rumah pak ngah. Rumahnya di blok B manakala rumah pak ngah terletak di blok Q. Sanggup dia datang jauh-jauh untuk menggatal? Entah spesies apalah gadis ini.  

            “Awak tak kerja, ke?” soalku, ingin tahu.

            “Kenapa awak tanya?” soalnya kembali.

            “Sebab setiap hari awak datang ke rumah kami. Pulak tu, dalam sehari, tiga kali awak datang. Nampak sangatlah yang awak tak bekerja, kan?” soalku. Gadis itu terdiam dan tertunduk. Dia tersipu-sipu, menahan malu barangkali.

            “Awak pun apa kurangnya, dua puluh empat jam melekat dengan Adid,” katanya. Tidak fasal-fasal pula dia ingin menarik aku sama.

            “Apa pulak dua puluh empat jam? Waktu pagi Mujaddid pergi kerja. Petang aje saya dengan dia. Lagipun, serapat-rapat, semelekat-melekat saya dengan Mujaddid pun... Saya masih tahu cari duit saya sendiri. Tak adalah kerja saya menghabiskan beras pak ngah saya aje,” bidasku berbaur perlian. Gadis itu tertunduk lagi, menahan malu barangkali. Mujaddid membaling kulit rambutan mengenai kepalaku. Aku memandangnya. Dia menaikkan ibu jarinya dengan sengihan pada bibir.

            “Tak apalah! Saya balik dulu, assalamualaikum!” ucap gadis itu. Lantas laju sahaja langkah kakinya diatur keluar dari pekarangan rumah pak ngah. Aku dan Mujaddid saling berpandangan sebelum ketawa yang ditahan sedari tadi terlepas keluar daripada bibir masing-masing.

            “Aidilla, saya pun tak tahu apa masalah Si Cempaka tu. Dulu pun dia selalu ke sini. Memang sah tak ada kerja,” kata Mujaddid sambil kaki dan tangannya ligat bergerak untuk turun daripada pokok rambutan itu.

            “Ya ke? Dia minat dekat awak, kot?” ujarku. Aku melabuhkan punggung di atas pangkin. Mujaddid turut melakukan perkara yang sama. Sebiji rambutan kucapai lalu kukupas dan aku makan isi rambutan itu. Biji dan kulit rambutan itu kucampakkan ke atas tanah.

            “Minat? Minatlah walau seribu kali minat pun, saya tak pernah ada hati kat dia. Apa dia ingat orang suka sangat ke tengok dia tergedik sana, tergedik sini. Meluat, tau?” tutur Mujaddid. Aku tergelak.

            “Tak baik cakap macam tu,” balasku. Mujaddid memandangku.

            “Awak ingat saya tak tahu ke, Aidilla?” soalnya. Aku mengangkat kening memandangnya sekilas.

            “Tahu apa?” soalku kembali. Senyuman pada bibir Mujaddid melahirkan tanda tanya dalam benakku.

            “Kalau saya meluat dengan dia, awak sepuluh kali lebih meluat, kan?” ujarnya. Aku ketawa sambil terangguk-angguk.

            “Ya, memang tepat! Tak dapat dinafikan! Ya Allah! Siapa tak menyampah kalau dalam sehari tiga kali dia datang sini. Gila betul! Memang sah dia tergila-gilakan awak,” kataku. Sakit jua hatiku saat menuturkan ayat terakhir itu. Sebahagian besar hatiku tidak merelakan ayat itu meluncur keluar tetapi sebahagian kecil memaksa.

            “Biarlah dia seorang jadi gila. Saya tak nak jadi gila sama,” ujar Mujaddid. Aku menyembunyikan senyum kecil yang bertandang.

            “Awak, lepas asar nanti saya nak ke bandar,” ujarku. Mujaddid memandangku.

            “Buat apa? Saya temankan, ya?” soalnya.

            “Beli baranglah. Tak apa, saya boleh pergi sendiri. Naik teksi aje,” balasku.

            “Tak boleh, saya tak nak makan gaji buta, tau? Abang awak suruh saya jaga awak. Saya pergi dengan awak,” katanya.

            “Naik apa? Awak bukannya ada kereta pun. Takkan saya nak naik motor awak kot... Gila ke apa?” ujarku. Mujaddid tersengih.

            “Apa salahnya? Dah tu, takkan nak jalan kaki pergi bandar?” balasnya. Aku mencebik.

            “Jalan kaki lagi afdal tau?” kataku.

            “Kalau awak rela, awak jalan kaki. Saya ikut dengan motor saya, ya?” balasnya lalu ketawa kuat. Aku menjeling wajahnya.

            “Sempat kenakan saya, kan?” tuturku, geram. Aku melemparkan kulit rambutan yang terdapat dalam genggamanku, tepat mengenai lengannya. Tawanya semakin kuat. Entah mengapa, aku suka mendengar tawanya. Tawa yang semakin sebati dalam hatiku.

No comments:

Post a Comment