Total Pageviews

Sunday, 8 September 2013

Cerpen- Cinta Miss Troublemaker -Part 2-



            MUSYIRAH melangkah di atas pasir pantai. Angin yang menampar lembut tubuhnya mendamaikan jiwanya. Tidak henti-henti bibirnya bertasbih menyebut nama Allah.

            Dari kejauhan, dia nampak kelibat seseorang yang amat dirinduinya. Bibirnya mengukir senyum, membalas senyuman jejaka tampan itu. Namun, senyumannya terus mati tatkala terpandangkan wajah Darwis.

            Gila! Abang ni... agak-agaklah. Mamat tu bukannya sihat sangat pun! Gerutu Musyirah di dalam hatinya. Musyirah menjeling tajam ke arah abangnya menandakan dia tidak selesa dengan kehadiran Darwis. Darwis pula masih setia dengan sengihan lebarnya.

            “Tajamnya menjeling. Kot ya pun dah geram sangat dengan abang sebab rindu, jeling tu biasa-biasa ajelah,” usik Aizat. Musyirah membuat muka geli-gelemannya. Langkahnya diatur ke tempat yang lebih teduh. Aizat dan Darwis turut menyusul. Mereka mengambil tempat di bawah sebatang pokok yang rendang.

            “Setakat lima tahun tak jumpa, tak ada maknanya Syira nak rindu. Perasan!” ujar Musyirah. Aizat tergelak.

            “Budak kecik ni dah pandai kan sekarang?” Belum pun Aizat menamatkan bicaranya, Musyirah sudah menyampuk.

            “Eh, baru tahu ke? Syira sejak dulu lagi dah pandai dah,” kata Musyirah. Aizat menyekeh kepala adiknya, menonjolkan rasa geramnya.

            “Aduh, sakitlah!” marah Musyirah sambil menggosok-gosok kepalanya.

      “Tahu pun sakit. Lain kali jangan nak memotong percakapan orang,” bicara Aizat. Musyirah mencebikkan bibirnya.

        “Yalah. Gurau sikit pun tak boleh. Bukan selalu, sekali-sekala aje,” tutur Musyirah. Bibir Aizat mengukir senyum. Wajah adiknya dipandang.

            “Lima tahun abang dia tak ada, boleh pulak dia bina mahligai dengan Nazhirin tu kan? Sampainya hati Syira tak tunggu abang nikah dulu,” kata Aizat. Bibir Musyirah mengukir senyum.

            “Abang tu lambat sangat. Kalau Syira tunggu abang nikah dulu, alamatnya berapa kurun lagi, barulah Syira boleh kahwin. Dah ditakdirkan jodoh Syira sampai dulu sebelum abang nak buat macam mana? Syira tak boleh buat apa-apa sebab ni semua aturan Allah,” jelas Musyirah. Darwis yang sedari tadi menjadi pendengar setia perbualan antara dua beradik itu sudah mempamerkan riak kebingungannya.

            “Eh! Chop! Chop!  Mahligai apa? Jodoh apa ni?” soal Darwis.

            “Kau tak tahu ke yang Nawar dah nikah?” soal Aizat. Ternganga mulut Darwis mendengarkannya.

          “Ya ke, Nawar?” soal Darwis. Musyirah mengangguk. Kad nikah yang disimpan di dalam beg sandang yang dibawa bersama-samanya dikeluarkan dan ditunjukkan kepada Darwis.

            “Nawar, kau tak pernah beritahu aku pun yang kau dah nikah? Hampa hati aku. Punah harapan aku. Rupa-rupanya aku menaruh hati pada isteri orang. Berdosa kau tahu tak? Kalau aku tahu yang kau ni isteri orang, tak adanya aku nak kacau kau,” ujar Darwis. Musyirah menayangkan sengihnya.

            “Dah kau tak pernah tanya status aku apa? Tu yang aku tak beritahu kau, aku ni isteri orang. Kalau kau tanya mungkinlah aku jawab single but not available,” kata Musyirah. Sedikit sebanyak, dia berasa lega memandangkan Darwis tidak akan menganggu ketenteramannya lagi.

            “Kau cubalah pikat Fizah tu. Dia dari dulu lagi asyik cakap yang aku ni beruntung sebab kau sukakan aku. Walhal, serius aku cakap, aku tak pernah sukakan kau. Aku tahu Fizah syok kat kau. Selalu sangat dia usha kau. Tapi kau tu tak pernah-pernah nak perasan,” cadang Musyirah.

            “Ya ke?” soal Darwis. Musyirah mengangguk bagi meyakinkan Darwis.

            “Kalau macam tu, aku nak minta maaflah dekat kau, Nawar. Yalah, selama ni aku asyik suka kat kau aje. Padahal kau tu isteri orang. Jujur aku cakap, kalau aku tahu yang kau tu isteri orang, aku tak akan kacau kau. Kau maafkanlah aku ni. Mungkin aku ni mengada-ngada sangat ke, apa ke,” ujar Darwis. Musyirah mengangguk.

            “Tak ada masalahlah. Aku pun salah sebab tak bagitahu yang aku dah nikah. Aku nak minta maaf jugak dekat kau. Bukannya aku tak pernah kutuk kau,” tutur Musyirah. Darwis mengangguk.

            “Okey. Nawar, Aizat, aku gerak dululah,” ujar Darwis.

        “Kau nak ke mana? Tak akanlah sebab ni aje dah nak pergi dah?” soal Musyirah. Darwis sudah bangun daripada duduknya. 

            “Eh, tak adalah! Aku ada kerja sikit. InsyaAllah, lain kali kita jumpa lagi. Jangan lupa bawa suami kau sekali. Nak jugak aku kenal dengan dia. Aku minta diri dululah. Assalamualaikum,” ucap Darwis. Musyirah dan Aizat menjawab salam tersebut secara serentak.

            Good luck, bro!” Sempat lagi Aizat memberi pesanan penajanya. Darwis yang sudah melangkah menjauhi mereka sekadar mengangkat tangan kanannya buat sejenak sebagai tanda terima kasih.

          “Kerja nak cari Fizahlah tu,” gumam Musyirah. Aizat mengangguk, mempersetujui kata-kata Musyirah.

            “Nazhirin tu macam mana orangnya?” soal Aizat. Musyirah tersenyum tanpa disedarinya.

           “Dia baik, walaupun kadang-kadang menyakitkan hati. Kiranya ciri-ciri yang ada pada dia yang Syira nak sebagai seorang suami memang lengkap, bahkan lebih baik. Dia pandai mendidik Syira melalui kata-kata dia. Tu adalah satu perkara yang Syira sangat suka tentang dia. Cuma, Syira tak rasa yang dia boleh memasak,” kata Musyirah. Dia tergelak kecil.

            “Jadi tak salahlah tindakan abang mempersetujui tindakan mama dengan papa untuk menikahkan Syira dengan dia,” ujar Aizat. Musyirah menggeleng.

            So, how’s life after marriage?” soal Aizat. Musyirah tersenyum lagi.

            As usual. Cuma sekarang ni kena buat house chores. Abang nak tahu tak? Suami Syira tak bagi Syira kerja tau? Sedih betul! Dia kata, daripada asyik kena pecat sebab selalu buat masalah, baik duduk rumah diam-diam. Jaga suami, jaga anak-anak,” jelas Musyirah. Aizat menghamburkan tawanya.

            “Anak-anak? Syira dengan Naz dah rancang nak ada anak ke? By the way, betullah apa yang dia cakap tu. Adik abang ni kan Miss Troublemaker,” kata Aizat. Musyirah menjegilkan matanya.

            Hello! Troublemaker macam mana pun, mamat study tu tetap sayang adik dia kan? Untung jadi Miss Troublemaker ni, ramai orang sayang. Suami pun ada. Tak macam mamat study tu, kesian dia sebab tak ada isteri. Fasal anak-anak tu, Syira tak kisah pun. Depends on suami Syiralah,” balas Musyirah. Sempat lagi dikenakan abangnya itu.

            “Tak lama aje lagi,” jawab Aizat, yakin. Musyirah memandang wajah Aizat dengan riak tidak percaya. Baru sahaja Aizat ingin membuka mulut, Musyirah pantas memotong.

            “Alhamdulillah, laku jugak abang aku ni. Kalau tak, mesti ada orang ingat songsang nanti,” kata Musyirah. Aizat menyiku lengan Musyirah. Musyirah menyeringai menahan sakit. Lengannya diusap perlahan. 

            “Sesedap mulut dia aje bila bercakap. Tak pandai nak lapik? Abang ni jejaka Malaysia terakhir. Sebab tulah abang kahwin lambat sikit. Ramai sangat yang minat dekat abang sampaikan abang tak tahu nak pilih yang mana,” tutur Aizat. Musyirah sudah mempamerkan reaksi loyanya. Terasa bagai ingin memuntahkan segala isi perutnya. Geli tekaknya mendengar jawapan abangnya yang terlebih yakin itu.

            “Euwww! Tolonglah abang! Perasan tak habis-habis! Bila entah nak expired perangai tak senonoh tu,” kata Musyirah. Suka benar dia meliuk-lentokkan tubuhnya supaya kelihatan gedik di hadapan abangnya. Mereka sama-sama ketawa.

            “Mulalah nak buat perangai gedik dia tu. Syira, suami Syira tahu tak yang Syira jumpa abang ni? Dia tak kenal kan siapa abang? Abang aje yang kenal dia, tak jadi juga,” kata Aizat.

            “Abang nak ke Syira kena sembelih sebab tak beritahu dia yang Syira keluar rumah? Syira tahulah yang Syira ni isteri dia dan sebab tulah Syira dah minta izin dia. Tapi Syira tak cakap pun Syira nak pergi mana dan nak jumpa siapa. Pagi tadi Syira cakap nak keluar dan dia pun angguk aje. Tak ada tanya atau pesan apa-apa pun,” jawab Musyirah. Aizat mengangguk.

            “Dahlah, jom! Kata nak ajak Syira jalan-jalan,” kata Musyirah. Dia bangun daripada duduknya. Aizat turut melakukan perkara yang sama. Mereka membuka langkah seiringan menuju ke kereta milik Aizat.


            NAZHIRIN memandang waktu yang ditunjukkan pada skrin telefonnya. Waktu yang tertera adalah 9.30 malam. Nombor telefon Musyirah didail buat kesekian kalinya. Namun masih tidak berjawab.

            Nazhirin mendengus kasar. Telefonnya dicampakkan ke atas sofa. Wajahnya diraup dengan kedua-dua belah tangannya. Dia harus mengawal kesabarannya. Insiden yang dilihatnya pada petang tadi telah menaikkan kemarahannya.

            Nazhirin merebahkan tubuhnya di atas sofa. Matanya dipejamkan bagi mengurangkan tekanan yang sedang dirasainya kini.


            MUSYIRAH masih setia berjalan meskipun tubuhnya sudah basah lencun. Akhirnya, dia tiba juga di rumahnya. Dia yang memilih untuk pulang sendiri dengan berjalan kaki. Namun tidak sangka pula bahawa hujan akan turun. Hujan yang turun pula melambatkan lagi perjalanannya.

            Pak Samad yang bertugas sebagai pengawal keselamatan di rumahnya membuka pagar yang berkunci itu. Kedekutnya Pak Samad! Aku tak nak dipayungnya sekali. Aduh, nasib... nasib! Gerutu Musyirah di dalam hatinya.

            “Dah berapa kali dah Tuan Nazhirin tu tanya Pak Samad kamu dah balik ke belum. Puaslah Pak Samad jawab belum. Lepas sepuluh kali dia tanya, barulah kamu tahu nak balik ya?” tutur Pak Samad.

            “Tak sangka pulak nak hujan. Tu yang sampai rumah lambat tu,” kata Musyirah dengan suara yang terketar-ketar. Sampai sepuluh kali dia tanya ni apa kes? Adalah bendanya tu, bicara Musyirah sekadar di dalam hatinya.

            “Terima kasih Pak Samad,” ucap Musyirah selepas melangkah masuk. Pak Samad sekadar mengangguk sambil mengunci semula pagar itu. Dia kembali semula ke pondoknya. Musyirah mengorak langkah ke pintu utama rumahnya. Kunci rumahnya dikeluarkan daripada beg sandangnya lantas pintu rumahnya dibuka. Lampu ruang tamu itu dinyalakan. Kemudian pintu rumahnya ditutup dan dikunci kembali.

            “Pukul berapa baru balik?” soal Nazhirin dengan nada suara yang cukup dingin. Musyirah sedikit tersentak dek terkejut. Jam dinding yang tergantung pada dinding dipandang.

            “Sepuluh setengah,” jawab Musyirah. Nazhirin sudah berdiri di hadapan Musyirah. Dipandang Musyirah daripada hujung tudung ke hujung kaki. Musyirah sudah menarik-narik tudungnya. Dia dapat merasakan betapa ‘seksa’nya dia sekarang. Sudahlah dia memakai persalinan serba-serbi putih pada ketika itu. Blouse putih, skirt labuh putih, dan tudung bawal putih. Ditambah pula dengan keadaannya yang basah lencun. Memang jelas kelihatan warna kulitnya.

            Musyirah menundukkan pandangannya. Malu dipandang sebegitu. Terasa wajahnya sudah memanas. Tariklah walau sekuat mana pun tudungnya itu, tak kan mampu untuk mengaburkan pandangan Nazhirin. Mujurlah tudungnya cukup labuh melepasi dadanya. Benarlah, Allah menyuruh hamba-hambaNya melakukan sesuatu itu pasti bersebab. Apa yang pasti, sebab-sebab itu adalah untuk kebaikan hamba-hambaNya.

            Nazhirin sudah membuka langkah menuju ke tingkat atas. Tidak sampai tiga minit, dia turun semula dengan tuala di tangan. Tuala itu dibalut pada bahu Musyirah. Kepala Musyirah didongakkan supaya memandangnya. Kemudian, tudung dan anak tudung Musyirah ditanggalkan.

            Where have you been?” soal Nazhirin. Rambut Musyirah yang basah dilap dengan cermat.

         “Tadi Syira keluar jumpa Abang Aizat,” jelas Musyirah. Dia sudah menarik-narik bajunya yang melekat pada tubuhnya. Terasa bagai ingin menyorok sahaja pada ketika ini. Malunya! Bukannya dia tidak perasan akan pergerakan mata suaminya itu. Kalau tidak difikirkan yang Nazhirin itu suaminya yang berhak ke atas dirinya, sudah pasti dia akan mengugut untuk mencungkil mata Nazhirin. Gatal!     

           Who’s Abang Aizat and why don’t you answer my calls?” soal Nazhirin.

            “Awak ada call ya? Maaflah, phone mati. Lupa nak charge semalam. Oh, Abang Aizat tu abang saya, abang kandung saya. Mungkin awak tak pernah jumpa dia. Lagipun, dia study dekat Kanada hampir lima tahun,” jawab Musyirah.       

            So, he’s the man who touch you at the restaurant?” soal Nazhirin. Berkerut-kerut dahi Musyirah mendengarnya.

            “Saya keluar jumpa dia aje hari ni. Ya, dialah tu. Tapi dekat restoran tu mama dengan papa pun ada sekali. Mereka sampai lambat sikit. Macam mana awak tahu?” soal Musyirah.

            I was there. I was supposed to have an appoinment there. But the appoinment is cancelled because of you,” kata Nazhirin. Tuala yang digunakan untuk mengelap rambut Musyirah dibalutkan kembali ke bahu Musyirah. Pantas Musyirah menarik tuala itu menutup apa-apa yang patut. Wajahnya terasa sangat panas. Malu, meskipun Nazhirin itu suaminya.

              “Kenapa? Saya ni memang sesuai sangat dengan gelaran Miss Troublemaker kan? Suka sangat buat masalah,” ujar Musyirah. Perlahan tutur bicaranya. Nazhirin tidak membalas.

            Clean yourself and meet me in my room at a quarter after eleven,” kata Nazhirin. Sempat lagi dia membetulkan anak rambut Musyirah. Musyirah yang sedang menunduk itu sekadar mengangguk. Tudungnya yang berada dalam pegangan Nazhirin diambil. Setelah itu dia melangkah ke tingkat atas. Dia harus membersihkan dirinya dengan segera. Lantai ruang tamu yang basah juga mesti dilap.

Pesanan kali ini: Assalamualaikum, :). Disebabkan ada yang minta untuk part 2 sebelum pukul 10 pagi, saya bagilah. Terima kasih untuk @ice_coolz sebab request. Harap part 2 ni okey ya? Cerpen ni belum tamat lagi. Masih ada part lain. Tunggu sambungannya minggu hadapan. Hee, :). Maaf atas segala kekurangan. Enjoy, ^^. Do leave your comments, readers, ^_^. Terima kasih. Jazakumullahukhairan. Barakallahufiikum.

4 comments:

  1. Wahh..xsngka cik witer accept my request..tq dear..lma lg ke cerpen ni nk tamat?pendek sgt xpuas bc..hehe

    ReplyDelete
  2. Bila nk da smbungan cerpen ni..pndek je x puas nk bca..hope x kisah la klu mntak pjg ckit..hehe

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. @ice_coolz: Terima kasih sudi baca dan komen. Hee, tak ada masalah. Welcome, :-). Selagi saya boleh bgi, sy bgi. Tak lama kot. InsyaAllah, hujung minggu ni tamatlah.

      @Nur Eza: InsyaAllah, hujung minggu ni sambung, :-). Terima kasih sudi baca dan komen.

      @baby mio: Terima kasih sudi baca dan komen. InsyaAllah, hujung minggu ni sambung.

      Sekali lagi, TERIMA KASIH, semua, ^_^.

      Delete