Total Pageviews

Saturday, 13 April 2013

Aurat Wanita

Assalamualaikum!

Ehem, okey, over sikit hari ni. Tadi, entry pasal novel. Sekarang, saya buat entry tentang agama. Tentulah agama Islam ya, sahabatku semua! Tajuk ni, saya suka sangat-sangat. Tak tahulah kenapa, tapi saya suka. Hehe, :) Aurat wanita ni bukan sahaja kaum Hawa yang perlu take note. Kaum Adam pun kena ya?

Kaum Adam ni besar tanggungjawabnya. Kaum Adam harus melindungi kaum Hawa dan menegur jika ada kesalahan. Ya tak? Kaum Adam kena jaga mak dia, isteri dia, anak-anak perempuan dia, dan saudara perempuan dia. Fuh! Susahnya... kan? Tapi, itulah hakikatnya. Kaum Hawa, memang mudah nak masuk syurga. Kalau mudah nak masuk syurga, maknanya mudah jugalah nak masuk neraka kan? Eh? Hehe, betullah! Bukannya main-main. Take it serious dear Adam and Hawa!

Okey, okey. Balik semula kepada topik kita, tentang aurat. Jadi, aurat wanita dengan lelaki yang bukan mahramnya dan wanita bukan Islam adalah seluruh anggota badan kecuali muka dan tapak tangan. Nampak tak tu? SELURUH ANGGOTA BADAN kecuali MUKA DAN TAPAK TANGAN. So, kenapa perlu didedahkan anggota yang sepatutnya tertutup itu? Aurat wanita Islam dengan wanita Islam dan lelaki yang merupakan mahramnya adalah antara pusat hingga lutut. Tapi, fikirlah logik sikit, tak perlulah nak pakai baju yang tak beretika. Hehe, ^_^. Sedikit penambahan, aurat lelaki dengan sesiapa pun sama aje iaitu dari pusat sehingga lutut.

Okey, apa-apa yang penting dalam menutup aurat ini, pakaiannya tidak boleh ketat dan jarang. Jadi, kalau agak-agak kain pasang yang dibeli tu jarang, pilihlah kain yang lebih tebal. Kalau pakai inner pun, tetap nampak bentuk tubuh kan? Inner tu bukankah ketat? Legging dan inner merupakan pakaian yang ketat ya kawan-kawan. Jadi, ianya tidak sesuai dipakai begitu sahaja. Adalah sangat baik jika ia menjadi pakaian yang dipakai pada sebelah dalam sahaja. Maksud saya, janganlah mempertontonkan dirimu dengan berpakaian sedemikian.

Ehem, hand sock korang tahu? Alah sarung lengan tu. Okey, jadi apa yang saya nak perincikan, hand sock juga tidak boleh dipakai begitu sahaja*macam ayat iklan roti*. Misal kata, lengan baju korang pendek, lepas tu korang pakai hand sock supaya tak nampak lengan korang tu. Jangan lupa ya, tak nampak lengan tapi bentuknya tetap nampak kan? Jadi kawan-kawan, hand sock pun hanya untuk pemakaian dalaman SAHAJA tahu?

Okey, tentang tudung pula. Pada era globalisasi kini*ayat karangan*, tudung dah macam-macam fesyen dah. Aduhai, naik pening kepala saya melihatnya! Ada sesetengah orang yang suka dan ada yang tidak. Almaklumlah, setiap manusia ada cita rasa mereka yang tersendiri. Jadi daripada pemerhatian saya, tudung-tudung zaman sekarang ni, ada yang dah nak serupa dengan rambut. Yalah, tak boleh cara tu, syaitan hasut buat cara ni kan? Korang, apa-apa yang nak dekat sama dengan rambut tu, kiranya macam rambutlah juga. Ada faham? Hehe, :)

Para pembaca yang dirahmati Allah sekalian,
Pabila bertudung itu, biarlah menepati syariat. Bertudung biarlah labuh melepasi dada. Bertudung biarlah yang tidak jarang. Bertudung biarlah yang tidak berlebih-lebihan. Kita memang tidak dapat dipaksa untuk terus memakai tudung labuh. Pabila kita sudah ada tekad seperti, 'Satu hari nanti, aku akan pakai tudung labuh, InsyaAllah' itu sudah cukup baik.

Melalui pemerhatian saya lagi, ada sesetengah pihak yang suka menyingsing lengan bajunya yang sudah panjang dan tindakan ini sekaligus menampakkan auratnya. Awak, awak, awak, aurat kita yang terdedah itulah yang akan disantap oleh api neraka terlebih dahulu. Sebenarnya, apa motif kita nak singsing lengan baju sampai macam tu? Panaskah? Tidak kan korang? Kerana satu hal yang perlu sentiasa diingati, di neraka itu, panasnya berlipat kali ganda, sahabat! Berlipat kali ganda. Jadi korang, tak payahlah singsing lengan baju tu. Kalau singsing pun, lengan tu bukannya bertambah putih ya tak?

Tentang pemakaian stokin atau sarung kaki. Kaki juga merupakan aurat wanita. Korang ingat kan? SELURUH ANGGOTA BADAN kecuali MUKA DAN TAPAK TANGAN. Jadi, pembaca-pembaca sekalian, kaki seorang wanita itu pun adalah aurat. Pakailah sarung kaki ataupun stokin. Tak semestinya kita kena pakai stokin yang berwarna coklat ataupun hitam itu. Sebagai seorang remaja, saya yakin bahawa ramai remaja yang suka bergaya. Jadi, bolehlah kalau korang nak pakai stokin warna-warni macam pelangi ke apa ke... Apa-apa yang penting, sahabat, coraknya janganlah berlebihan sampai boleh menarik perhatian kaum Adam. Stokin juga tak boleh jarang tahu? Panas ke pakai stoking ni? Eh? Tidak pun kan? Masa sekolah tu boleh aje pakai? Haaa... apa lagi ya alasannya, sayangku? Kalau nak kata korang pakai sliper, boleh juga kan pakai stoking? Saya pernah buat macam tu. Bukannya pelik sangat pun. Biasa aje. Tapi, kalau dah rasa macam orang pandang kita semacam je, pakailah sandal. Pakailah stokin, tak susah untuk mengikuti peraturan yang telah Allah tetapkan. Hasutan syaitan yang menjadikannya susah. Jadi, jangan dok dengar sangat bisikan-bisikan itu.

Mulai saat ini, kita pasang tekad dalam diri kita untuk menjadi seorang Muslim mahupun Muslimah yang lebih baik. Setiap hari, kita mesti menjadi lebih baik daripada yang sebelumnya. Sebagai seorang Muslim juga Muslimah, kita mestilah mendalami ilmu agama Islam. Siapa lagi yang akan mendalami ilmu agama Islam ini jika bukan diri kita sendiri?

"Barangsiapa yang hari ini, dia LEBIH BAIK dari semalam, maka dia dari kalangan mereka yang BERUNTUNG. Barangsiapa yang hari ini, dia SAMA seperti semalam, maka dia dari kalangan yang RUGI. Barangsiapa yang hari ini, dia lebih TERUK dari semalam, maka dia dari kalangan orang yang CELAKA." Mafhum Hadith Rasulullah SAW.

Kita ubah diri kita menjadi lebih baik daripada hari ke hari. InsyaAllah, dengan azam serta usaha dan doa yang bersungguh-sungguh, kita mampu untuk menjadi lebih baik ya sahabat? Berubahlah kerana Allah, bukan kerana manusia. Berubah kerana Allah itu lebih banyak berkatnya. Sama-samalah kita memperingati diri kita sendiri serta orang yang berada di sekeliling kita, Ingat, Amar Makruf, Nahi Mungkar adalah tanggungjawab setiap umat Islam yang wajib dilaksanakan! Mengajak kepada perkara kebaikan dan mencegah perkara kemungkaran! Sekian, jazakumullahuhairan! Assalamualaikum!

Salam Sayang,
Nasha Hadzir Othman

No comments:

Post a Comment